Senin, 24 Juni 2024
Djogja Info

4 Penyebab Rambut Rontok dan Cara Mengatasinya

pixabay
pixabay
pixabay
pixabay

Djogjainfo – Memang benar bahwa pria lebih mungkin mengalami kerontokan rambut daripada wanita, tetapi penipisan rambut, kerontokan rambut, dan kerontokan rambut.

Tapi ada satu hal: Tidak ada satu alasan di balik kerontokan rambut—penyebab dapat berkisar dari yang sederhana dan sementara (seperti kekurangan vitamin) hingga yang lebih kompleks, seperti kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Baca juga: 7 Tips Berdebat Secara Konstruktif dengan Pasangan Anda

Untungnya, ada juga banyak cara untuk mengobati kerontokan rambut pada wanita dan pria (tentu saja tergantung penyebabnya).

Berikut adalah beberapa alasan umum dan tidak umum mengapa Anda mungkin melihat lebih sedikit rambut di kepala Anda—dan apa yang Anda bisa lakukan tentang hal itu.

1. Anda sangat stres atau sakit

Stres atau penyakit (saat ini, termasuk COVID-19) dapat menyebabkan kerontokan rambut—ini adalah proses yang dikenal sebagai telogen effluvium, atau kerontokan rambut yang berlebihan yang disebabkan oleh stres, Michelle Henry, MD, seorang dokter kulit yang berbasis di New York, sebelumnya mengatakan kepada Health.

“Tubuh kita merasakan stres mental dengan cara yang sama seperti merasakan stres fisik, dan setiap stres yang dramatis pada tubuh dapat menyebabkan pertumbuhan rambut terhenti,” kata Dr. Henry.

“Dan ketika pertumbuhan rambut terhenti, ia rontok.” Secara khusus, ketika tubuh stres, ia melepaskan hormon kortisol, yang kemudian dapat memengaruhi folikel rambut dan menyebabkan kerontokan atau kerontokan rambut.

Penumpahan itu biasanya terjadi setidaknya tiga bulan setelah peristiwa yang membuat stres, Angelo Landriscina, MD, seorang dokter kulit yang berbasis di Washington, DC, sebelumnya mengatakan kepada Health.

Tentu saja, mencegah stres adalah cara termudah untuk membantu mencegah kerontokan rambut akibat stres—tetapi itu tidak selalu mudah dilakukan. Jika Anda mengalami kerontokan rambut dalam bentuk apa pun, sebaiknya periksakan ke dokter kulit Anda.

Jika mereka menentukan bahwa kerontokan rambut Anda terkait dengan stres, dokter kulit Anda mungkin merekomendasikan perawatan yang disebut minoxidil, suatu vasodilator yang meningkatkan sirkulasi di sekitar bola rambut di dasar folikel rambut, untuk membantu menumbuhkan kembali rambut yang telah Anda hilangkan.

2. Anda sedang hamil

Kehamilan adalah salah satu contoh jenis stres fisik yang dapat menyebabkan kerontokan rambut (itu dan hormon). Kerontokan rambut terkait kehamilan terlihat lebih umum setelah bayi Anda dilahirkan daripada sebenarnya selama kehamilan. “Melahirkan cukup traumatis,” kata Dr. Glashofer.

Jika Anda mengalami kerontokan rambut setelah kehamilan, yakinlah bahwa rambut Anda akan tumbuh kembali dalam beberapa bulan. “Ini adalah hal yang normal dan akan berhasil,” kata Dr. Glashofer.

3. Anda mendapatkan terlalu banyak vitamin A

Suplemen atau obat yang mengandung vitamin A secara berlebihan dapat memicu kerontokan rambut, menurut American Academy of Dermatology.

Just FYI: Nilai Harian untuk vitamin A adalah 5.000 Unit Internasional (IU) per hari untuk orang dewasa dan anak-anak di atas usia 4 tahun; suplemen dapat mengandung 2.500 hingga 10.000 IU. Jadi lebih dari itu dan Anda bisa mengambil risiko beberapa helai rambut rontok.

Kabar baiknya: Ini juga merupakan penyebab kerontokan rambut yang dapat dibalik, dan begitu kelebihan vitamin A dihentikan, rambut akan mulai tumbuh normal kembali.

4. Anda tidak makan cukup protein

Menurut American Academy of Dermatology, memiliki terlalu sedikit protein dalam makanan Anda berpotensi menyebabkan kerontokan rambut yang tidak diinginkan.

Baca juga: Manfaat Makan Ikan, Berpotensi Memperpanjang Umur

Ini mungkin juga menjadi alasan mengapa, secara anekdot, mereka yang menjalani diet keto juga melaporkan beberapa kerontokan rambut akibat perubahan kebiasaan makan mereka.

Anda dapat dengan mudah menambahkan lebih banyak protein ke dalam makanan Anda dengan memasukkan lebih banyak telur, ayam, kacang-kacangan, dan yogurt ke dalam rencana makan harian Anda. (*)

Leave a Reply