Sabtu, 13 Juli 2024
Djogja Info

5 Alasan mengapa gula buruk bagi kesehatan Anda

bahaya mengonsumsi gula secara berlebih. (pixabay)
bahaya mengonsumsi gula secara berlebih. (pixabay)
bahaya mengonsumsi gula secara berlebih. (pixabay)
bahaya mengonsumsi gula secara berlebih. (pixabay)

Djogjainfo – Gula merupakan jenis karbohidrat sederhana yang terjadi secara alami di beberapa makanan dan minuman. Gula juga merupakan aditif dalam makanan dan minuman tertentu.

Mengkonsumsi terlalu banyak gula dapat menyebabkan masalah kesehatan, seperti meningkatkan risiko kenaikan berat badan, diabetes, gigi berlubang, dan banyak lagi.

Baca juga: Kandungan dan Manfaat Telur untuk Kesehatan

Banyak produk makanan sehat, seperti produk susu, sayuran, dan buah, secara alami mengandung gula. Gula dalam makanan ini memberi mereka rasa yang lebih manis.

Penting bagi orang untuk memasukkan makanan ini ke dalam menu makanan mereka, karena ada berbagai nutrisi lain yang memberikan manfaat kesehatan yang berharga.

Produsen juga cenderung menambahkan gula ke makanan seperti sereal dan kue dan beberapa minuman. Gula tambahan inilah, atau gula bebas, yang menyebabkan masalah kesehatan.

Tidak seperti makanan dan minuman yang secara alami mengandung gula, yang ditambahkan gula tidak memberikan nilai gizi.

Makanan atau minuman ini juga merupakan sumber energi yang buruk, karena tubuh mencerna gula tambahan dengan sangat cepat.

Mengkonsumsi terlalu banyak dapat menyebabkan masalah kesehatan dari waktu ke waktu. Berikut adalah alasan mengonsumsi gula tidak baik untuk kesehatan.

1. Kurangnya nilai gizi

Gula adalah kalori kosong. Menambahkannya ke makanan dan minuman secara signifikan meningkatkan kandungan kalori mereka tanpa menambahkan manfaat nutrisi apa pun.

Tubuh biasanya mencerna makanan dan minuman ini dengan cepat. Ini berarti bahwa mereka bukan sumber energi yang baik.

Produk yang secara alami mengandung gula berbeda. Misalnya, buah-buahan dan produk susu mengandung gula alami. Tubuh mencerna makanan ini pada tingkat yang lebih lambat, menjadikannya sumber energi yang bertahan lama.

Produk semacam itu juga cenderung mengandung nutrisi lain. Misalnya, mereka juga mengandung serat dan berbagai vitamin dan mineral.

Mengkonsumsi kalori kosong merusak manfaat kesehatan dari mengonsumsi makanan dan minuman lain yang memang memiliki nilai gizi. Ini juga dapat menyebabkan ketidakseimbangan, di mana defisit nutrisi dapat menyebabkan komplikasi kesehatan lebih lanjut.

2. Berat badan bertambah

Risiko signifikan mengonsumsi gula makanan berlebih adalah penambahan berat badan.

Dalam kebanyakan kasus, makanan dan minuman manis mengandung kalori tinggi. Mengkonsumsi terlalu banyak produk ini akan menyebabkan penambahan berat badan, bahkan dengan olahraga teratur. Ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa kelebihan gula makanan adalah penyebab kenaikan berat badan.

Karena tubuh biasanya mencerna produk yang mengandung gula tambahan lebih cepat, mereka tidak mengimbangi rasa lapar untuk waktu yang lama. Hal ini dapat menyebabkan makan lebih teratur sepanjang hari dan asupan kalori yang lebih besar secara keseluruhan.

Ada juga beberapa bukti yang menunjukkan bahwa gula dapat mempengaruhi jalur biologis yang mengatur rasa lapar.

Leptin adalah hormon yang mengatur rasa lapar dengan menentukan berapa banyak energi yang dibutuhkan tubuh. Gangguan fungsi leptin dapat menyebabkan penambahan berat badan dan obesitas.

Sebuah studi pada tikus dari 2011 mengungkapkan bahwa diet tinggi lemak dan gula dapat menyebabkan resistensi leptin.

Resistensi leptin terjadi ketika tubuh tidak lagi merespon leptin dengan benar. Penulis penelitian menemukan bahwa menghilangkan gula dari makanan membalikkan resistensi leptin.

Studi lain dari 2014 menemukan bahwa minuman manis bisa menjadi masalah khusus untuk resistensi leptin.

Penting untuk dicatat bahwa gula tidak menyebabkan penambahan berat badan dan obesitas dengan sendirinya. Gula adalah salah satu dari beberapa penyebab.

Kelebihan berat badan atau obesitas adalah hasil dari interaksi kompleks antara diet, aktivitas fisik, genetika, dan faktor sosial dan lingkungan.

Namun, membatasi jumlah gula dalam diet adalah salah satu cara paling sederhana untuk mencegah penambahan berat badan.

3. Diabetes

Ada hubungan antara mengonsumsi minuman manis dan mengembangkan diabetes tipe 2.

Tidak benar bahwa gula menyebabkan diabetes. Diet tinggi kalori dalam bentuk apa pun dapat menyebabkan diabetes tipe 2.

Namun, dalam kebanyakan kasus, diet tinggi gula tinggi kalori. Hal ini dapat meningkatkan risiko diabetes.

Minuman manis sangat bermasalah.

Sebuah meta-analisis data dari 310.819 orang menemukan bahwa mereka yang konsumsi minuman manis tinggi memiliki risiko 26 persen lebih besar terkena diabetes tipe 2 dibandingkan mereka yang konsumsi rendah. Studi tersebut mendefinisikan “konsumsi tinggi” sebagai antara satu dan dua minuman manis per hari.

American Diabetes Association merekomendasikan untuk menghindari minuman manis untuk mencegah diabetes tipe 2.

4. Gigi berlubang

Konsumsi gula dapat menyebabkan kerusakan gigi, yang dapat menyebabkan perkembangan gigi berlubang.

Setelah makan gula, bakteri di mulut membentuk lapisan tipis plak di atas gigi. Bakteri ini bereaksi dengan gula yang ada dalam makanan dan minuman. Reaksi ini memicu pelepasan asam yang merusak gigi.

Ada kemungkinan bagi tubuh untuk memperbaiki beberapa kerusakan ini sendiri. Namun, seiring waktu, diet tinggi gula akan menyebabkan kerusakan permanen.

Hal ini dapat menyebabkan gigi berlubang. Rongga adalah lubang permeant yang terbentuk pada gigi.

Membatasi asupan makanan tinggi gula adalah salah satu cara yang efektif untuk mencegah gigi berlubang.

5. Penyakit jantung

Diet tinggi gula dapat meningkatkan risiko penyakit jantung.

Hasil dari studi 15 tahun menunjukkan bahwa orang dengan banyak tambahan gula dalam makanan mereka secara signifikan lebih mungkin meninggal karena penyakit jantung daripada orang dengan jumlah sedikit gula tambahan dalam makanan mereka.

Baca juga: 8 Manfaat Lemon untuk Kesehatan Tubuh

Sekali lagi, penelitian menyarankan bahwa minuman manis mungkin sangat bermasalah untuk meningkatkan risiko penyakit jantung. Asosiasi ini mungkin karena minuman manis tinggi kalori, tidak mempengaruhi rasa lapar, dan memberikan jumlah energi yang tidak mencukupi.

Meskipun ada hubungan yang jelas, penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk lebih memahami hubungan antara gula dan penyakit jantung. (*)

Leave a Reply