Selasa, 25 Juni 2024
Djogja Info

5 tips untuk menjaga ruang kerja hijau

membuat ruang kerja hijau. (pixabay)
membuat ruang kerja hijau. (pixabay)
membuat ruang kerja hijau. (pixabay)
membuat ruang kerja hijau. (pixabay)

Djogjainfo – Teknologi kini telah memungkinkan untuk memiliki ruang kerja berkelas yang ramah lingkungan serta sangat berkelanjutan.

Ada banyak sekali sampah di kantor yang bisa luput dari perhatian dan tidak diperhatikan, baik itu penggunaan kertas yang sembarangan atau konsumsi listrik yang berlebihan.

Menjadi hijau dapat mengarah pada peningkatan efisiensi, lingkungan yang lebih sehat, dan pekerja yang berenergi.

Kantor hijau dirancang untuk menggabungkan bahan daur ulang dengan lingkungan kerja yang efisien untuk mengurangi semua stres tambahan, ketidakefektifan, dan sikap lesu.

Menurut sebuah penelitian yang disimpulkan di Washington State University, tingkat debu di ruang kantor dapat dikurangi setidaknya 20% dengan memasukkan lebih banyak tanaman.

Jadikan ruang kerja Anda sebagai lingkungan sehat yang dipenuhi energi dengan mengikuti 5 tips ini.

1. Lampu neon

Lampu neon kompak mengkonsumsi energi 75% lebih sedikit dan bertahan 10 kali lebih lama daripada lampu pijar. Akibatnya, menggunakannya akan menghemat uang Anda untuk listrik, lampu pengganti, dan sampah.

Mereka tersedia dalam berbagai ukuran dan watt, dengan kilau lembut yang tidak seterang pendahulunya.

Dibandingkan dengan lampu pijar, lampu neon mengubah energi listrik menjadi cahaya yang dapat digunakan secara signifikan lebih efektif.

Sistem pencahayaan fluoresen memiliki efektivitas cahaya 50-100 lumen per watt, beberapa kali lipat dari lampu pijar dengan intensitas cahaya yang sama.

Karena lampu neon memerlukan pemberat untuk mengontrol arus yang melalui bohlam, lampu ini lebih mahal daripada lampu pijar, tetapi pengurangan biaya energi umumnya menutupi biaya awal yang lebih tinggi.

2. Kertas daur ulang

Di ruang kerja, sering kali ditetapkan bahwa kertas itu seperti air, Anda dapat menggunakannya sesuka Anda dan berapa kali pun Anda mau. Namun seperti halnya air, kertas perlu dilestarikan dan tidak digunakan secara tidak perlu.

Kami masih membutuhkan kertas, tidak peduli seberapa keras kami berusaha untuk menjadi digital, jadi tidak hanya penting untuk berhati-hati saat membakar kertas cetak, tetapi juga untuk mendaur ulangnya dengan cara apa pun.

Gunakan kertas bebas klorin dengan persentase tinggi bahan daur ulang pasca-konsumen. Anda juga dapat mencari kertas yang diproduksi dari bahan yang lebih ramah lingkungan seperti bambu, rami, atau kapas organik.

3. Tanaman meja

Memasukkan dan menanam tanaman di ruang kantor Anda dapat memberi Anda lebih dari sekadar oksigen segar dan langsung.

Memiliki tanaman di meja Anda tidak hanya akan memberikan suasana yang lebih nyaman di kantor Anda, tetapi juga akan membantu menghilangkan racun dan kotoran dari udara di sekitar Anda dan rekan-rekan Anda.

Ini akan memberi ruang kerja Anda suasana yang jauh lebih bahagia dan alami dengan meningkatkan rentang perhatian Anda dan mengurangi stres.

4. Terapkan inisiatif hijau

Mempengaruhi dan menginspirasi diri sendiri serta rekan kerja Anda dengan menerapkan dan menciptakan ide-ide interaktif yang inovatif untuk kantor hijau Anda.

Buat toples penalti ketika seseorang lupa mematikan lampu setelah meninggalkan ruangan yang dapat digunakan untuk lebih banyak produk hijau, pesta makan siang kantor, atau sebagai sumbangan niat baik.

Anda bahkan dapat menjanjikan makanan lezat saat seseorang menandai tugas keberlanjutan dari daftar hijau kantor.

5. Menjadi digital dan tanpa kertas

Dunia perlahan-lahan menuju kepunahan pena dan kertas yang pasti bisa digunakan sebagai taktik ramah lingkungan. Gen X telah beradaptasi tetapi Gen Z telah mencapai puncak dan memperoleh selera untuk menyelesaikan setiap tugas secara digital.

Kertas paling hijau akan tanpa kertas. Mulailah merumuskan buku catatan dan tugas virtual daripada mencetaknya yang menyebabkan lebih banyak pemborosan tidak hanya kertas tetapi juga listrik dan tinta. (*)

Leave a Reply