Kesehatan

Apa saja manfaat bawang putih?

×

Apa saja manfaat bawang putih?

Sebarkan artikel ini
manfaat bawang putih. (pixabay)
manfaat bawang putih. (pixabay)
manfaat bawang putih. (pixabay)
manfaat bawang putih. (pixabay)

Djogjainfo – Bawang putih (Allium sativum), digunakan secara luas sebagai penyedap masakan, tetapi juga telah digunakan sebagai obat sepanjang sejarah kuno dan modern; itu telah diambil untuk mencegah dan mengobati berbagai kondisi dan penyakit.

Bawang putih termasuk dalam genus Allium dan berkerabat dekat dengan bawang merah, rakkyo (bawang yang ditemukan di Asia), daun bawang, kucai, daun bawang, dan bawang merah.

Baca juga: Jenis, nutrisi, kalori, manfaat dari pir untuk kesehatan

Bawang putih telah digunakan oleh manusia selama ribuan tahun dan digunakan di Mesir Kuno untuk tujuan kuliner dan manfaat kesehatan dan terapeutiknya.

Bawang putih telah digunakan di seluruh dunia selama ribuan tahun. Catatan menunjukkan bahwa bawang putih digunakan ketika piramida Giza dibangun, sekitar 5.000 tahun yang lalu.

Richard S. Rivlin menulis dalam Journal of Nutrition bahwa dokter Yunani kuno Hippocrates (sekitar 460-370 SM), yang sekarang dikenal sebagai “bapak pengobatan Barat,” meresepkan bawang putih untuk berbagai kondisi dan penyakit. Hippocrates mempromosikan penggunaan bawang putih untuk mengobati masalah pernapasan, parasit, pencernaan yang buruk, dan kelelahan.

Atlet Olimpiade asli di Yunani Kuno diberi bawang putih – mungkin contoh paling awal dari “peningkatan kinerja” agen yang digunakan dalam olahraga.

Dari Mesir Kuno, bawang putih menyebar ke peradaban kuno yang maju di Lembah Indus (Pakistan dan India barat saat ini). Dari sana, ia membuat jalan ke Cina.

Menurut para ahli di Kew Gardens, pusat keunggulan botani kerajaan Inggris, orang-orang India kuno menghargai sifat terapeutik bawang putih dan juga menganggapnya sebagai afrodisiak.

Kelas atas menghindari bawang putih karena mereka membenci baunya yang menyengat, sementara para bhikkhu, “…para janda, remaja, dan mereka yang telah bersumpah atau sedang berpuasa, tidak dapat memakan bawang putih karena kualitas perangsangnya.”

Sepanjang sejarah di Timur Tengah, Asia Timur, dan Nepal, bawang putih telah digunakan untuk mengobati bronkitis, hipertensi (tekanan darah tinggi), TBC (tuberkulosis), gangguan hati, disentri, perut kembung, kolik, cacingan, rematik, diabetes, dan demam.

Pemakaian bawang putih

Saat ini, bawang putih banyak digunakan untuk beberapa kondisi yang berhubungan dengan sistem darah dan jantung, termasuk aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah), kolesterol tinggi, serangan jantung, penyakit jantung koroner, dan hipertensi.

Bawang putih juga digunakan saat ini oleh beberapa orang untuk pencegahan kanker paru-paru, kanker prostat, kanker payudara, kanker perut, kanker dubur, dan kanker usus besar.

Penting untuk ditambahkan bahwa hanya beberapa dari penggunaan ini yang didukung oleh penelitian.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Food and Chemical Toxicology memperingatkan bahwa pemanasan jangka pendek mengurangi efek anti-inflamasi dari ekstrak bawang putih mentah segar. Ini mungkin menjadi masalah bagi sebagian orang yang tidak suka atau tidak bisa mentolerir rasa dan/atau bau bawang putih segar.

Manfaat bawang putih

Di bawah ini adalah contoh dari beberapa studi ilmiah yang diterbitkan dalam jurnal akademik peer-review tentang manfaat terapeutik (atau tidak) bawang putih.

Risiko kanker paru-paru

Orang yang makan bawang putih mentah setidaknya dua kali seminggu selama masa studi 7 tahun memiliki risiko 44 persen lebih rendah terkena kanker paru-paru, menurut sebuah penelitian yang dilakukan di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Provinsi Jiangsu di Cina.

Para peneliti, yang mempublikasikan studi mereka di jurnal Cancer Prevention Research, melakukan wawancara tatap muka dengan 1.424 pasien kanker paru-paru dan 4.543 orang sehat. Mereka ditanya tentang diet dan gaya hidup mereka, termasuk pertanyaan tentang merokok dan seberapa sering mereka makan bawang putih.

Penulis penelitian menulis: “Hubungan pelindung antara asupan bawang putih mentah dan kanker paru-paru telah diamati dengan pola respons dosis, menunjukkan bahwa bawang putih berpotensi berfungsi sebagai agen kemo-preventif untuk kanker paru-paru.”

Kanker otak

Senyawa organo-sulfur yang ditemukan dalam bawang putih telah diidentifikasi efektif dalam menghancurkan sel-sel di glioblastoma, sejenis tumor otak yang mematikan.

Para ilmuwan di Medical University of South Carolina melaporkan dalam jurnal Cancer bahwa tiga senyawa organo-sulfur murni dari bawang putih – DAS, DADS, dan DATS – “menunjukkan kemanjuran dalam memberantas sel kanker otak, tetapi DATS terbukti paling efektif.”

Rekan penulis, Ray Swapan, Ph.D., mengatakan “Penelitian ini menyoroti janji besar senyawa yang berasal dari tumbuhan sebagai obat alami untuk mengendalikan pertumbuhan ganas sel tumor otak manusia. Diperlukan lebih banyak penelitian pada model hewan tumor otak sebelum penerapan strategi terapeutik ini pada pasien tumor otak.”

Osteoartritis pinggul

Wanita yang dietnya kaya akan sayuran allium memiliki tingkat osteoartritis yang lebih rendah, sebuah tim di King’s College London dan University of East Anglia, keduanya di Inggris, melaporkan dalam jurnal BMC Musculoskeletal Disorders. Contoh sayuran allium termasuk bawang putih, daun bawang, bawang merah, bawang bombay, dan rakkyo.

Penulis penelitian mengatakan temuan mereka tidak hanya menyoroti kemungkinan dampak diet pada hasil osteoarthritis tetapi juga menunjukkan potensi untuk menggunakan senyawa yang ada dalam bawang putih untuk mengembangkan pengobatan untuk kondisi tersebut.

Studi jangka panjang, yang melibatkan lebih dari 1.000 perempuan kembar yang sehat, menemukan bahwa mereka yang kebiasaan makannya termasuk banyak buah dan sayuran, “terutama allium seperti bawang putih,” memiliki lebih sedikit tanda-tanda osteoartritis dini pada sendi pinggul.

Berpotensi menjadi antibiotik yang kuat

Dialil sulfida, senyawa dalam bawang putih, 100 kali lebih efektif daripada dua antibiotik populer dalam memerangi bakteri Campylobacter, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Antimicrobial Chemotherapy.

Bakteri Campylobacter adalah salah satu penyebab paling umum dari infeksi usus.

Penulis senior, Dr. Xiaonan Lu, dari Washington State University, mengatakan, “Pekerjaan ini sangat menarik bagi saya karena menunjukkan bahwa senyawa ini berpotensi mengurangi bakteri penyebab penyakit di lingkungan dan pasokan makanan kita.”

Perlindungan jantung

Diallyl trisulfide, komponen minyak bawang putih, membantu melindungi jantung selama operasi jantung dan setelah serangan jantung, para peneliti di Emory University School of Medicine menemukan. Mereka juga percaya dialil trisulfida dapat digunakan sebagai pengobatan untuk gagal jantung.

Gas hidrogen sulfida telah terbukti melindungi jantung dari kerusakan.

Namun, ini adalah senyawa yang mudah menguap dan sulit diberikan sebagai terapi.

Karena itu, para ilmuwan memutuskan untuk fokus pada dialil trisulfida, komponen minyak bawang putih, sebagai cara yang lebih aman untuk memberikan manfaat hidrogen sulfida ke jantung.

Dalam percobaan menggunakan tikus laboratorium, tim menemukan bahwa, setelah serangan jantung, tikus yang menerima dialil sulfida memiliki 61 persen lebih sedikit kerusakan jantung di area yang berisiko, dibandingkan dengan tikus yang tidak diobati.

Dalam studi lain, yang diterbitkan dalam Journal of Agricultural and Food Chemistry, para ilmuwan menemukan bahwa minyak bawang putih dapat membantu melindungi pasien diabetes dari kardiomiopati.

Kardiomiopati adalah penyebab utama kematian pada pasien diabetes. Ini adalah penyakit kronis pada miokardium (otot jantung), yang menebal, membesar, dan/atau menegang secara tidak normal.

Tim memberi makan tikus laboratorium diabetes baik minyak bawang putih atau minyak jagung. Mereka yang diberi makan minyak bawang putih mengalami lebih banyak perubahan yang terkait dengan perlindungan terhadap kerusakan jantung, dibandingkan dengan hewan yang diberi makan minyak jagung.

Baca juga: Manfaat kuning telur dan putih telur, lebih bagus mana?

Penulis penelitian menulis, “Sebagai kesimpulan, minyak bawang putih memiliki potensi signifikan untuk melindungi jantung dari kardiomiopati akibat diabetes.”

Studi pada manusia perlu dilakukan untuk mengkonfirmasi hasil penelitian ini. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *