Minggu, 21 Juli 2024
Djogja Info

Apa Saja Manfaat Kurma Bagi Kesehatan? Ini 6 Khasiat yang Sudah Terbukti

apa saja manfaat kurma. (pixabay)
apa saja manfaat kurma. (pixabay)
apa saja manfaat kurma. (pixabay)
apa saja manfaat kurma. (pixabay)

Djogjainfo – Kurma adalah buah dari pohon kurma, yang tumbuh di banyak daerah tropis di dunia. Kurma telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir.

Hampir semua kurma yang dijual di negara-negara Barat dikeringkan.

Baca juga: 9 Cara Menjadikan Pasangan Anda Sebagai Sahabat Terbaik

Anda dapat mengetahui apakah kurma dikeringkan atau tidak berdasarkan penampilannya. Kulit yang keriput menunjukkan bahwa mereka kering, sedangkan kulit yang halus menunjukkan kesegaran.

Tergantung pada varietasnya, kurma segar berukuran cukup kecil dan warnanya bervariasi dari merah terang hingga kuning cerah. Kurma Medjool dan Deglet Noor adalah jenis kurma yang paling banyak dikonsumsi.

Kurma kenyal dengan rasa manis. Mereka juga tinggi dalam beberapa nutrisi penting dan memiliki berbagai manfaat dan kegunaan.

Berikut 6 manfaat kesehatan dari makan kurma dan bagaimana memasukkannya ke dalam diet Anda.

1. Sangat Bergizi

Kurma memiliki profil nutrisi yang sangat baik.

Karena dikeringkan, kandungan kalorinya lebih tinggi daripada kebanyakan buah segar. Kandungan kalori kurma mirip dengan buah kering lainnya, seperti kismis dan buah ara.

Sebagian besar kalori dalam kurma berasal dari karbohidrat. Sisanya berasal dari jumlah protein yang sangat kecil. Terlepas dari kalorinya, kurma mengandung beberapa vitamin dan mineral penting selain sejumlah besar serat.

2. Tinggi Serat

Mendapatkan cukup serat penting untuk kesehatan Anda secara keseluruhan.

Dengan hampir 7 gram serat dalam porsi 3,5 ons, termasuk kurma dalam diet Anda adalah cara yang bagus untuk meningkatkan asupan serat Anda.

Serat dapat bermanfaat bagi kesehatan pencernaan Anda dengan mencegah sembelit. Ini mempromosikan buang air besar secara teratur dengan berkontribusi pada pembentukan tinja.

Dalam sebuah penelitian, 21 orang yang mengonsumsi 7 buah kurma per hari selama 21 hari mengalami peningkatan frekuensi buang air besar dan mengalami peningkatan buang air besar yang signifikan dibandingkan dengan mereka yang tidak makan kurma.

Selanjutnya, serat dalam kurma mungkin bermanfaat untuk mengontrol gula darah. Serat memperlambat pencernaan dan dapat membantu mencegah kadar gula darah melonjak terlalu tinggi setelah makan.

Karena alasan ini, kurma memiliki indeks glikemik (GI) rendah, yang mengukur seberapa cepat gula darah Anda naik setelah makan makanan tertentu.

3. Antioksidan Penangkal Penyakit yang Tinggi

Kurma menyediakan berbagai antioksidan yang memiliki sejumlah manfaat kesehatan, termasuk pengurangan risiko beberapa penyakit.

Antioksidan melindungi sel Anda dari radikal bebas, yang merupakan molekul tidak stabil yang dapat menyebabkan reaksi berbahaya dalam tubuh Anda dan menyebabkan penyakit.

Dibandingkan dengan jenis buah serupa, seperti buah ara dan plum kering, kurma tampaknya memiliki kandungan antioksidan tertinggi.

4. Dapat Meningkatkan Kesehatan Otak

Makan kurma dapat membantu meningkatkan fungsi otak.

Studi laboratorium telah menemukan kurma bermanfaat untuk menurunkan penanda inflamasi, seperti interleukin 6 (IL-6), di otak. Tingkat IL-6 yang tinggi dikaitkan dengan risiko penyakit neurodegeneratif yang lebih tinggi seperti Alzheimer.

Selain itu, penelitian pada hewan telah menunjukkan bahwa kurma bermanfaat untuk mengurangi aktivitas protein beta amiloid, yang dapat membentuk plak di otak.

Ketika plak menumpuk di otak, mereka dapat mengganggu komunikasi antara sel-sel otak, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kematian sel otak dan penyakit Alzheimer.

Satu penelitian pada hewan menemukan bahwa tikus yang diberi makanan yang dicampur dengan kurma memiliki memori dan kemampuan belajar yang jauh lebih baik, serta perilaku terkait kecemasan yang lebih sedikit, dibandingkan dengan mereka yang tidak memakannya.

Sifat penambah otak yang potensial dari kurma telah dikaitkan dengan kandungan antioksidannya yang dikenal dapat mengurangi peradangan, termasuk flavonoid .

Namun, penelitian pada manusia diperlukan untuk mengkonfirmasi peran kurma dalam kesehatan otak.

5. Dapat Mempromosikan Tenaga Kerja Alami

Kurma telah dipelajari untuk potensi mereka untuk mempromosikan dan meringankan persalinan terlambat pada wanita hamil.

Makan buah-buahan ini selama beberapa minggu terakhir kehamilan dapat meningkatkan pelebaran serviks dan menurunkan kebutuhan akan persalinan yang diinduksi. Mereka juga dapat membantu untuk mengurangi waktu kerja.

Dalam sebuah penelitian, 69 wanita yang mengonsumsi 6 kurma per hari selama 4 minggu sebelum tanggal jatuh tempo mereka 20% lebih mungkin untuk melahirkan secara alami dan melahirkan dalam waktu yang jauh lebih sedikit daripada mereka yang tidak memakannya.

Studi lain terhadap 154 ​​wanita hamil menemukan bahwa mereka yang makan kurma jauh lebih kecil kemungkinannya untuk diinduksi dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Studi ketiga menemukan hasil serupa pada 91 wanita hamil yang mengonsumsi 70-76 gram kurma setiap hari mulai minggu ke-37 kehamilan. Mereka bekerja aktif selama rata-rata 4 jam lebih sedikit daripada mereka yang tidak makan kurma.

Meskipun makan kurma tampaknya membantu meningkatkan persalinan dan mengurangi durasi persalinan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi efek ini.

Peran kurma dalam kehamilan kemungkinan karena senyawa yang mengikat reseptor oksitosin dan tampaknya meniru efek oksitosin dalam tubuh. Oksitosin adalah hormon yang menyebabkan kontraksi persalinan saat melahirkan.

Selain itu, kurma mengandung tanin, yang merupakan senyawa yang telah terbukti membantu memfasilitasi kontraksi. Mereka juga merupakan sumber gula dan kalori alami yang baik, yang diperlukan untuk menjaga tingkat energi selama persalinan.

6. Pemanis Alami yang Sangat Baik

Kurma adalah sumber fruktosa, yang merupakan jenis gula alami yang ditemukan dalam buah.

Karena alasan ini, kurma sangat manis dan juga memiliki rasa seperti karamel yang halus. Mereka membuat pengganti gula putih yang sehat dalam resep karena nutrisi, serat dan antioksidan yang mereka berikan.

Cara terbaik untuk mengganti kurma dengan gula putih adalah dengan membuat pasta kurma, seperti dalam resep ini. Itu dibuat dengan mencampurkan kurma dengan air dalam blender. Aturan praktisnya adalah mengganti gula dengan pasta kurma dengan perbandingan 1:1.

Baca juga: 5 Cara Sederhana Mengatasi Rasa Kecewa

Misalnya, jika resepnya meminta 1 cangkir gula, Anda akan menggantinya dengan 1 cangkir pasta kurma.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun kurma tinggi serat dan nutrisi, kurma masih cukup tinggi kalori dan paling baik dikonsumsi dalam jumlah sedang. (*)

 

Leave a Reply