Minggu, 21 Juli 2024
Djogja Info

Asteroid Ryugu Mengandung Bahan Tergelap di Tata Surya yang Diketahui

Djogjainfo – Asteroid Ryugu memiliki beberapa bahan tergelap dan tertua di tata surya kita, menurut analisis objek kosmik.

Sampel dari asteroid diekstraksi pada 2019 oleh wahana Hayabusa 2 Jepang, menempuh jarak lebih dari 300 juta kilometer dari Bumi dan menghabiskan lebih dari setahun di batu untuk mengumpulkannya.

Para ilmuwan pada saat itu berharap bahwa data yang dikumpulkan dari bahan di bawah permukaan asteroid dapat mengungkapkan informasi tentang kondisi alam semesta 46 miliar tahun yang lalu – terutama yang berkaitan dengan bagaimana bahan organik dapat didistribusikan di planet lain di lingkungan galaksi kita.

“Ini bukan hanya langka, ini adalah sampel yang sangat berharga,” Profesor Masaki Fujimoto, yang memimpin tim yang mengambil kapsul Ryugu, mengatakan kepada ABC.

“Ini akan memberi tahu kita tentang sejarah awal tata surya, dan proses yang membuat Bumi layak huni.”

5,4 gram bahan yang diambil dari permukaan mengandung banyak senyawa yang tidak biasa, termasuk molekul organik dan pembawa air, lapor New Scientist.

“Meskipun sebagian besar senyawa ini kecil dalam hal kuantitas – beberapa persen maksimum – mereka memiliki potensi tinggi dalam melacak beberapa proses yang terjadi pada tahap awal pembentukan tata surya dan, kemudian, Ryugu. tubuh induknya,” kata Cédric Pilorget, seorang profesor di Institute of Space Astrophysics University of Paris-Saclay.

Para ilmuwan menggunakan teknik yang akan menjaga integritas asteroid, seperti mikroskop hiperspektral yang menangkap ratusan gambar menggunakan cahaya pada panjang gelombang yang berbeda.

Namun, para peneliti menemukan bahwa sampel Ryugu sangat gelap – jauh lebih gelap daripada meteorit lain yang telah kami pelajari – karena hanya memantulkan sekitar dua persen cahaya yang mengenainya.

Ini menunjukkan bahwa Ryugu memiliki susunan kimiawi yang berbeda atau bahwa perjalanannya melalui atmosfer Bumi mencerahkan meteor saat mereka melewatinya.

Tidak seperti asteroid lain, sampel Ryugu juga memiliki tekstur yang halus dan tidak mengandung mineral leleh apa pun – yang disebut chondrules – seperti yang diharapkan para ilmuwan.

Hal ini menunjukkan bahwa asteroid adalah induk dari jenis meterorit langka yang disebut CI chondrite – yang hanya lima yang pernah mencapai Bumi karena betapa mudahnya mereka hancur dalam air. Komposisi kimia meteorit ini mirip dengan Matahari tanpa gas. (*)

Leave a Reply