Sabtu, 15 Juni 2024
Djogja Info

Berbagai Manfaat yang Ditawarkan Daun Mangga untuk Kesehatan

manfaat daun mangga untuk kesehatan. (pixabay)
manfaat daun mangga untuk kesehatan. (pixabay)

Djogjainfo – Banyak orang yang akrab dengan buah tropis manis yang berasal dari pohon mangga, tetapi Anda mungkin tidak menyadari bahwa daun pohon mangga juga dapat dimakan.

Daun mangga hijau muda sangat empuk, sehingga dimasak dan dimakan di beberapa budaya. Karena dianggap sangat bergizi, daunnya juga digunakan untuk membuat teh dan suplemen. (Healthline)

Baca juga: Kandungan dalam mint, manfaat dan risikonya

Daun Mangifera indica, spesies mangga tertentu, telah digunakan dalam praktik penyembuhan seperti Ayurveda dan pengobatan tradisional Tiongkok selama ribuan tahun.

Meskipun batang, kulit kayu, daun, akar, dan buahnya juga digunakan dalam pengobatan tradisional, khususnya daunnya dipercaya dapat membantu mengobati diabetes dan kondisi kesehatan lainnya.

Berikut adalah 8 manfaat dan kegunaan daun mangga yang muncul, yang didukung oleh ilmu pengetahuan.

1. Kaya akan senyawa tanaman

Daun mangga mengandung beberapa senyawa tanaman yang bermanfaat, termasuk polifenol dan terpenoid.

Terpenoid penting untuk penglihatan yang optimal dan kesehatan kekebalan tubuh. Mereka juga antioksidan, yang melindungi sel Anda dari molekul berbahaya yang disebut radikal bebas.

Sementara itu, polifenol memiliki sifat antioksidan dan anti-inflamasi. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mereka meningkatkan bakteri usus dan membantu mengobati atau mencegah kondisi seperti obesitas, diabetes, penyakit jantung, dan kanker.

Mangiferin, polifenol yang ditemukan di banyak tanaman tetapi dalam jumlah yang sangat tinggi di mangga dan daun mangga, dikreditkan dengan banyak manfaat.

Studi telah menyelidikinya sebagai agen anti-mikroba dan pengobatan potensial untuk tumor, diabetes, penyakit jantung, dan kelainan pencernaan lemak.

Namun, penelitian manusia lebih lanjut diperlukan.

2. Mungkin memiliki sifat anti-inflamasi

Banyak manfaat potensial dari daun mangga dihasilkan dari sifat anti-inflamasi mangiferin.

Sementara peradangan adalah bagian dari respons imun normal tubuh Anda, peradangan kronis dapat meningkatkan risiko berbagai penyakit.

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa sifat anti-inflamasi daun mangga bahkan dapat melindungi otak Anda dari kondisi seperti Alzheimer atau Parkinson.

Dalam sebuah penelitian, ekstrak daun mangga yang diberikan kepada tikus dengan 2,3 mg per pon berat badan (5 mg per kg) membantu melawan biomarker oksidatif dan inflamasi yang diinduksi secara artifisial di otak.

Semua sama, studi manusia diperlukan.

3. Dapat melindungi dari penambahan lemak

Ekstrak daun mangga dapat membantu mengelola obesitas, diabetes, dan sindrom metabolik dengan mengganggu metabolisme lemak.

Beberapa penelitian pada hewan telah menemukan bahwa ekstrak daun mangga menghambat akumulasi lemak dalam sel jaringan.

Studi lain pada tikus menunjukkan bahwa sel yang diobati dengan ekstrak daun mangga memiliki kadar timbunan lemak yang lebih rendah dan kadar adiponektin yang lebih tinggi.

Adiponektin adalah protein pensinyalan sel yang berperan dalam metabolisme lemak dan pengaturan gula dalam tubuh Anda. Tingkat yang lebih tinggi dapat melindungi terhadap obesitas dan penyakit kronis terkait obesitas.

Dalam sebuah penelitian pada tikus dengan obesitas, mereka yang diberi makan teh daun mangga selain diet tinggi lemak memperoleh lebih sedikit lemak perut daripada mereka yang hanya diberi diet tinggi lemak.

Dalam studi 12 minggu pada 97 orang dewasa dengan kelebihan berat badan, mereka yang diberi 150 mg mangiferin setiap hari memiliki kadar lemak yang lebih rendah dalam darah mereka dan mendapat skor yang jauh lebih baik pada indeks resistensi insulin daripada mereka yang diberi plasebo.

Baca juga: Jenis, nutrisi, kalori, manfaat dari pir untuk kesehatan

Resistensi insulin yang lebih rendah menunjukkan manajemen diabetes yang lebih baik.

Semua sama, lebih banyak studi manusia diperlukan. (*)

Leave a Reply