Selasa, 25 Juni 2024
Djogja Info

Beredar Video Lumpur Bergerak Pascagempabumi Pasaman, Begini Penjelasannya

Banjir lumpur akibat longsor di Pasaman. (via BNPB)
Banjir lumpur akibat longsor di Pasaman. (via BNPB)
Banjir lumpur akibat longsor di Pasaman. (via BNPB)
Banjir lumpur akibat longsor di Pasaman. (via BNPB)

Djogainfo – Beberapa jam setelah gempabumi bermagnitudo 6.1 mengguncang Kabupaten Pasaman pada Jumat (25/2), beredar video lumpur bergerak yang diasosiasikan seperti kejadian likuifaksi pascagempabumi Palu 2018 silam.

Berdasarkan kaji cepat dan pemetaan melalui udara oleh tim Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Limapuluh Kota.

Dari hasil kajian itu didapatkan dokumentasi visual dari pesawat nirawak atau drone yang secara jelas memperlihatkan ada titik-titik longsoran di hulu Talamau.

Longsoran itu yang kemudian masuk ke sungai dan terbawa aliran sungai ke hilir dan menghantam beberapa rumah penduduk.

Dari temuan fakta hasil kaji cepat dan pemetaan tersebut, maka fenomena yang terjadi di Pasaman dipastikan bukanlah likuifaksi, tetapi banjir lumpur akibat longsor yang terjadi di hulu.

Kejadian ini lebih mirip dengan banjir sedimen yang terjadi di Sigi akibat luapan bah bercampur pasir dari Sungai Poi yang berasal dari longsoran akibat gempa 2018 Palu.

BNPB mengimbau kepada seluruh masyarakat agar berpartisipasi meredam kabar dan informasi yang belum diyakini kebenarannya. (*)

Leave a Reply