Selasa, 18 Juni 2024
Djogja Info

Cara agar membuat hubungan asmara menjadi sehat, simak di sini

Hubungan asmara. (Istimewa)

Djogjainfo – Apa yang membuat hubungan asmara itu sehat? Dalam artikel ini, bisa memberi Anda gambaran umum tentang apa yang ditemukan oleh studi spesialis.

“Aku telah membuat daftar hal-hal yang tidak mereka ajarkan padamu di sekolah. Mereka tidak mengajarimu bagaimana mencintai seseorang.”

Demikian tulis Neil Gaiman dalam volume kesembilan dari seri buku komik The Sandman, “The Kindly Ones.”

Memang, tidak ada resep tunggal yang dicoba dan benar untuk cinta dan hubungan yang sukses yang dapat diajarkan siapa pun kepada kita. Pendekatan yang berbeda bekerja untuk kemitraan yang berbeda, dan tidak ada gunanya mencoba membuat pedoman yang ketat untuk cinta.

Namun demikian, alasan mengapa kualitas hubungan dapat memburuk dari waktu ke waktu atau mengapa hubungan gagal sama sekali, cenderung konsisten.

Banyak peneliti telah mempelajari apa yang membuat orang meninggalkan suatu hubungan, dan apa yang memotivasi mereka untuk tetap bersama.

Berikut adalah kiat-kiat utama yang didukung penelitian tentang apa yang harus diwaspadai dalam membangun hubungan yang bermakna, sehat, dan bahagia.

1. Mulailah hubungan Anda dengan tujuan

Pertama-tama, penelitian menunjukkan bahwa mungkin ada beberapa kebenaran pada ungkapan “mulai seperti yang Anda maksudkan untuk melanjutkan” dalam hal hubungan.

Studi terbaru menunjukkan bahwa, dalam banyak kasus, orang yang berkencan akhirnya “jatuh” ke dalam hubungan berkomitmen karena rasa inersia, dan pasangan mungkin akhirnya hidup bersama bahkan ketika mereka tidak yakin apakah mereka milik bersama.

“Setiap, jika bukan sebagian besar, pasangan beralih dari non-kohabitasi ke kohabitasi sebelum sepenuhnya menyadari apa yang terjadi; ini sering kali merupakan proses yang tidak disengaja dan bertahap,” lapor peneliti dari University of Denver di Colorado.

Misalnya, seseorang mungkin akhirnya memutuskan untuk pindah, dan, mungkin, akhirnya, menikahi pasangannya hanya karena mereka telah menghabiskan banyak waktu bersama dan menjalin ikatan.

Hal ini bisa terjadi bahkan ketika salah satu atau kedua pasangan yakin, pada awal hubungan mereka, bahwa mereka belum tentu cocok satu sama lain.

Alex Psaila, supervisor klinis di Relate North and South West Sussex, sebuah badan amal terdaftar yang berbasis di Inggris yang menyediakan dukungan dan mediasi hubungan.

Cinta buta, katanya, dapat mencegah individu mengakui kemungkinan masalah dan bentrokan kepribadian. Itu juga dapat membuat mereka berpikir bahwa tidak peduli seberapa mengganggu beberapa perilaku pasangan baru mereka, ini kemungkinan akan berubah seiring waktu. Tidak demikian, kata Psaila:

Joel dan Prof. Eastwick berpendapat bahwa jika orang mengambil lebih banyak waktu untuk melakukan beberapa pencarian jiwa yang berpotensi sulit sebelum berkomitmen pada suatu hubungan, mereka mungkin dapat menghindari memasuki situasi yang akan terbukti tidak memuaskan bagi kedua pasangan dalam jangka panjang.

Artinya, kita harus memulai hubungan baru dengan tujuan, benar-benar memikirkan apa yang kita inginkan dan butuhkan, dan jika orang yang kita kencani benar-benar mungkin selaras dengan keinginan dan kebutuhan itu dan kita dengan mereka.

“Orang mungkin dapat meningkatkan lintasan relasional, kesehatan, dan kesejahteraan mereka sendiri dengan lebih selektif memilih dan berinvestasi dalam hubungan baru yang tepat untuk mereka dan menolak yang tidak tepat untuk mereka,” tulis Joel dan Prof. Eastwick.

2. Berkomunikasi untuk menyelesaikan konflik

Seperti apa pun, komunikasi terbuka diperlukan untuk membangun dan memelihara hubungan yang sehat.

Dan dalam hubungan jangka panjang, komunikasi yang tenang, terbuka, dan konstruktif sangat penting untuk menyelesaikan konflik karena tidak ada ikatan antarpribadi yang benar-benar bebas dari konflik.

“Stres dapat muncul dalam hubungan ketika pasangan mengalami konflik tujuan, motif, dan preferensi,” tulis Profs Nickola Overall dan James McNulty dalam penelitian terbaru tentang komunikasi selama konflik.

Kemungkinan alasan konflik dalam hubungan romantis dapat sangat bervariasi, dan Profs Overall dan McNulty menyebutkan antara lain harapan yang tidak terpenuhi, kesulitan keuangan, pembagian tanggung jawab, gaya pengasuhan, dan kecemburuan.

“Konflik yang belum terselesaikan dan stres yang terkait dengan konflik menempatkan bahkan hubungan yang paling memuaskan dalam risiko. Selain itu, mengelola dan menyelesaikan konflik itu sulit, dan itu sendiri dapat menjadi sumber stres yang signifikan,” catat mereka.

Jadi, apa cara terbaik untuk berkomunikasi dalam menyelesaikan konflik dalam hubungan?

Menurut peneliti, itu tergantung. Namun, mengubur perasaan dan keraguan seseorang, dan menghapus perselisihan dengan cepat di bawah karpet sepertinya tidak akan membantu, kata mereka.

Profs Overall dan McNulty menyarankan bahwa penting bagi pasangan terlebih dahulu untuk mengevaluasi konteks di mana konflik telah muncul untuk memutuskan cara terbaik untuk mengatasinya.

Ketika masalah serius dipertaruhkan, para peneliti menjelaskan, penting bagi kedua pasangan untuk mengekspresikan pandangan mereka yang berlawanan dan menegosiasikan arah perubahan.

Namun, jika pasangan memiliki perbedaan pendapat tentang masalah kecil, atau masalah di luar kendali mereka, mungkin akan lebih membantu bagi mereka untuk mengakui masalahnya tetapi mengungkapkan saling validasi, kasih sayang, dan pengampunan.

Psaila mengungkapkan pandangan serupa dengan MNT. Orang-orang yang memelihara hubungan yang sehat dan bahagia, katanya, “mengucapkan maaf dan melakukan perbaikan [ketika mereka mengakui bahwa mereka telah melakukan sesuatu yang menyakitkan].”

Namun, Psaila menambahkan, mereka “tidak menyimpan rasa malu yang tersembunyi dan tersembunyi”, menyusul situasi yang tidak harmonis

Psaila juga mencatat bahwa orang yang ingin hubungan mereka berkembang juga menunjukkan keterbukaan untuk menerima dukungan dari terapis profesional, tidak hanya ketika ada yang salah, tetapi untuk memastikan mereka tetap berada di jalurnya.

3. Luangkan waktu untuk kegiatan pasangan

Hidup terkadang bisa menghalangi kita menghabiskan waktu dengan orang yang kita cintai, bahkan ketika kita berbagi tempat tinggal. Tuntutan pekerjaan, misalnya, dapat memberi kita sedikit waktu — dan terkadang sedikit energi — untuk melakukan sesuatu yang menyenangkan bersama pasangan kita.

Namun penelitian menunjukkan bahwa pasangan yang berpartisipasi dalam kegiatan yang menyenangkan bersama mungkin juga lebih mudah untuk tetap bersama.

Misalnya, sebuah penelitian yang diliput di MNT tahun lalu menunjukkan bahwa pasangan yang meluangkan waktu untuk bermain papan permainan bersama juga memiliki kehidupan cinta yang berkualitas.

Studi ini menemukan alasan sederhana untuk korelasi ini: Pasangan yang mengambil bagian dalam kegiatan menyenangkan ini bersama-sama melihat peningkatan oksitosin, yang disebut “hormon cinta”, karena memainkan peran kunci dalam perilaku ikatan.

Karen Melton, Ph.D., dan rekan-rekannya – yang melakukan studi permainan papan – mencatat bahwa, untuk aktivitas pasangan yang mengarah pada lonjakan oksitosin, kemungkinan harus melibatkan interaksi antara pasangan.

Hanya menghadiri acara bersama tetapi tidak berinteraksi, misalnya, mungkin tidak memiliki efek ikatan yang sama.

Para peneliti juga menemukan bahwa faktor baru memengaruhi seberapa banyak oksitosin yang mereka keluarkan: Pasangan yang mengatur aktivitas menyenangkan mereka di tempat baru di luar rumah mereka melihat dorongan “hormon cinta” yang lebih besar daripada mereka yang bermain di rumah.

Bawa pulang? Melakukan hal-hal menyenangkan, idealnya di lingkungan baru yang tidak dikenal, dapat membantu menjaga kualitas hubungan.

4. Ukir ruang Anda sendiri

Meskipun menghabiskan waktu berkualitas dengan orang yang Anda cintai sangat penting, setidaknya sama pentingnya untuk menghabiskan waktu berkualitas sendiri — dan biarkan pasangan melakukan hal yang sama.

“Hubungan yang sehat itu seperti menghirup lalu menghembuskannya,” jelas Psaila untuk MNT.

“Ada siklus kedekatan dan jarak, datang bersama-sama, bahkan penggabungan dan pemisahan, individuasi, [menciptakan] rasa diri […] Keduanya penting. Jika hubungannya terlalu jauh — sedikit kedekatan — maka gagasan untuk mencari ini di tempat lain akan muncul (mungkin menyamar sebagai perasaan ditinggalkan dan tidak dicintai),” katanya.

Namun terlalu banyak kedekatan dapat membuat suatu hubungan terasa seperti jebakan dan, secara ekstrem – jika pasangan secara bertahap mengisolasi “orang penting” mereka dari teman, keluarga, dan aktivitas yang mereka nikmati – bahkan bisa menjadi tanda pelecehan emosional.

5. Tunjukkan perhatian dan penghargaan

Saat pasangan berada di awal hubungan mereka, dalam fase “bulan madu”, pasangan akan saling menghujani dengan kasih sayang dan kata-kata penghargaan.

Namun seringkali, seiring berjalannya waktu, pasangan mungkin mulai menerima satu sama lain begitu saja dan lupa untuk menunjukkan kekaguman yang sama seperti dulu.

Menurut sebuah penelitian dari tahun 2017, salah satu alasan utama pasangan jangka panjang berpisah adalah salah satu pasangan tidak lagi menunjukkan kasih sayang dan perhatian yang cukup kepada yang lain.

Dan sebuah studi dari 2018 menemukan bahwa orang dewasa muda – berusia 18-29 tahun – yang merasa bahwa pasangan mereka melakukan upaya serupa untuk memulai percakapan teks juga melaporkan kepuasan hubungan yang lebih besar.

Penelitian lain menunjukkan bahwa wanita yang dilaporkan puas dalam hubungan romantis mereka juga melaporkan bahwa pasangan mereka menghargai tubuh mereka. Dan, mereka melaporkan peningkatan kepuasan dengan kehidupan seks mereka.

Akhirnya, meskipun hadiah materi bukanlah ukuran cinta dalam hubungan apa pun, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa ketika pasangan dapat dan memang menawarkan hadiah, ini dapat berkontribusi pada kepuasan hubungan jika dilakukan dengan benar.

Penelitian dari tahun lalu menunjukkan bahwa hadiah untuk meningkatkan kepuasan hubungan, itu harus dipikirkan dengan baik. Hadiah yang kita tawarkan kepada orang lain, para peneliti menjelaskan, dapat mencerminkan citra yang mereka miliki tentang diri mereka sendiri atau citra yang kita miliki tentang mereka.

Jika keduanya tidak bertepatan, maka kemungkinan hadiah yang kita pilih akan mengecewakan penerimanya. Tetapi, kata para peneliti, jika kita mengenal pasangan kita dengan baik, kita akan berhasil memilih hadiah yang benar-benar sesuai dengan kepribadian dan hobi mereka — dan akan mencerminkan secara positif hubungan kita.

Tidak peduli bagaimana Anda memilih untuk menunjukkan kasih sayang Anda, mengekspresikan penghargaan Anda terhadap orang penting Anda – dan tidak hanya pada Hari Valentine – adalah taruhan yang aman untuk menjaga kualitas hubungan.

Namun, bahkan jika Anda mengerahkan semua upaya yang dapat Anda lakukan untuk menjalin hubungan romantis, terkadang, itu tidak akan berhasil, dan itu harus menjadi penyebab penyesalan.

Jika suatu hubungan tidak membuat Anda merasa bahagia, aman, dan dihargai, mungkin inilah saatnya untuk mengalihkan perhatian Anda ke diri sendiri dan berinvestasi lebih banyak dalam cinta-diri sebelum Anda memutuskan bagaimana atau apakah akan memulai dari awal dengan seseorang yang baru.(*)

Leave a Reply