Rabu, 22 Mei 2024
Djogja Info

Dampak mengonsumsi kafein terhadap tubuh

dampak mengonsumsi kafein pada tubuh. (pixabay)
dampak mengonsumsi kafein pada tubuh. (pixabay)
dampak mengonsumsi kafein pada tubuh. (pixabay)
dampak mengonsumsi kafein pada tubuh. (pixabay)

Djogjainfo – Kafein adalah stimulan dan obat yang paling umum digunakan di dunia. Setiap hari, jutaan orang mengkonsumsinya untuk meningkatkan kensentrasi, mengurangi kelelahan, dan meningkatkan konsentrasi dan fokus.

Di tengah mitos dan kontroversi tentang apakah kafein baik atau buruk bagi kita, bukti menunjukkan bahwa konsumsi kopi dalam jumlah sedang dapat membawa manfaat dan risiko.

Namun, konsumsi kafein yang tinggi mungkin tidak menyehatkan. Selain itu, tren baru-baru ini menambahkan kafein ke minuman dan makanan ringan yang tidak mengandung kafein secara alami telah menimbulkan kekhawatiran baru.

Food and Drug Administration (FDA) menganggap kafein sebagai obat dan aditif makanan. Mereka merekomendasikan asupan maksimum 400 mg sehari.

Dalam obat resep dan obat bebas (OTC), kafein digunakan untuk mengobati kelelahan dan kantuk, dan untuk meningkatkan efek beberapa pereda nyeri.

Makanan yang mengandung kafein dapat membantu memulihkan kewaspadaan mental.

Penggunaan kafein sebagai bantuan kewaspadaan seharusnya hanya sesekali. Ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan tidur dan tidak boleh digunakan secara teratur untuk tujuan ini.

Di Amerika Serikat (AS), lebih dari 90 persen orang dewasa menggunakan kafein secara teratur, dengan konsumsi rata-rata lebih dari 200 miligram kafein per hari. Ini lebih banyak kafein daripada dua cangkir kopi 6 ons atau lima kaleng minuman ringan 12 ons.

Manfaat

Kafein mungkin memiliki beberapa manfaat kesehatan, tetapi tidak semua ini telah dikonfirmasi oleh penelitian.

Penurunan berat badan

Kafein dapat meningkatkan penurunan berat badan atau mencegah penambahan berat badan, mungkin dengan:

– menekan nafsu makan dan sementara mengurangi keinginan untuk makan

– merangsang thermogenesis, sehingga tubuh menghasilkan lebih banyak panas dan energi dari mencerna makanan

Penelitian belum mengkonfirmasi hasil jangka panjang.

Kewaspadaan

Penyajian kafein 75 mg dapat meningkatkan perhatian dan kewaspadaan, dan dosis 160 hingga 600 mg dapat meningkatkan kewaspadaan mental, kecepatan penalaran, dan memori.

Namun, kafein bukanlah pengganti tidur.

Performa olahraga

Kafein dapat meningkatkan kinerja fisik selama latihan ketahanan.

Badan Keamanan Makanan Eropa (EFSA) mengakui bahwa kafein dapat meningkatkan kinerja daya tahan, kapasitas daya tahan, dan pengurangan tenaga yang dirasakan.

Namun, efek pada jangka pendek, latihan intensitas tinggi tetap tidak meyakinkan.

Fungsi otak

Kafein mempengaruhi reseptor adenosin di otak. Kopi juga mengandung antioksidan polifenol, dan ini juga bekerja di berbagai jalur.

Penelitian telah menunjukkan bahwa minum kopi dapat membantu meningkatkan beberapa keterampilan berpikir dan memperlambat penurunan mental yang datang seiring bertambahnya usia.

Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hal ini.

Penyakit Alzheimer dan Parkinson

Penelitian telah menemukan bahwa konsumsi kafein seumur hidup dapat mengurangi risiko penyakit Alzheimer.

Studi juga melaporkan bahwa orang dengan konsumsi kopi yang lebih tinggi memiliki risiko penyakit Parkinson yang lebih rendah.

Konsumsi kopi dapat membantu mengurangi risiko sirosis dan memperlambat laju perkembangan penyakit pada infeksi hepatitis C. Studi observasional telah menemukan bahwa kopi mungkin memiliki manfaat perlindungan bagi orang-orang dengan kanker hepatoseluler.

Kejang kelopak mata

Ada beberapa bukti bahwa kafein dapat membantu melindungi orang dari gangguan mata yang dikenal sebagai blepharospasm.

Kondisi ini, yang disebabkan oleh fungsi otak yang tidak normal, membuat orang berkedip terus-menerus dan dapat membuat mereka buta secara fungsional.

katarak

Para peneliti telah menemukan bahwa kafein dapat membantu melindungi lensa mata dari kerusakan yang dapat menyebabkan pembentukan katarak.

Kanker kulit

Beberapa ilmuwan telah menyarankan bahwa kafein dapat mencegah kanker kulit tertentu.

Satu tim menemukan bahwa kafein yang dioleskan langsung ke kulit tikus membantu mencegah sinar ultraviolet (UV) yang merusak dari penyebab kanker kulit.

Yang lain mengaitkan konsumsi tiga cangkir kopi berkafein sehari dengan risiko 21 persen lebih rendah terkena karsinoma sel basal pada wanita, dan risiko 10 persen lebih rendah pada pria, dibandingkan dengan minum kurang dari satu cangkir per bulan.

Batu ginjal

Sebuah penelitian terhadap 217.883 peserta menganalisis hubungan antara asupan kafein dan risiko batu ginjal.

Mereka yang mengonsumsi lebih banyak kafein memiliki risiko lebih rendah terkena batu ginjal.

Kanker mulut, tenggorokan, dan kanker lainnya

Dalam sebuah penelitian terhadap 968.432 pria dan wanita, partisipan yang minum lebih dari 4 cangkir kopi sehari memiliki risiko kematian akibat kanker mulut 49 persen lebih rendah, dibandingkan dengan mereka yang tidak minum kopi sama sekali atau hanya sesekali meminumnya.

Kemungkinan manfaat terkait kanker lainnya termasuk:

risiko kanker endometrium yang lebih rendah

penurunan risiko kanker prostat

perlindungan terhadap kanker kepala dan leher

perlindungan terhadap kekambuhan kanker payudara

Diabetes tipe 2

Satu studi longitudinal menemukan bahwa peserta yang meningkatkan asupan kopi lebih dari satu cangkir sehari selama periode 4 tahun memiliki risiko 1 persen lebih rendah terkena diabetes tipe 2 dibandingkan dengan orang yang tidak mengubah asupannya.

Orang yang mengurangi konsumsi harian mereka lebih dari satu cangkir kopi menunjukkan risiko 17 persen lebih tinggi untuk diabetes tipe 2.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Diabetes Care pada tahun 2004 menghubungkan konsumsi kopi yang tinggi selama 4 minggu dengan peningkatan konsentrasi insulin puasa.

Namun, alasan tautan tersebut tidak jelas. Ini mungkin karena penurunan sen insulin

Mitos

Sejumlah mitos seputar konsumsi kafein. Lihat beberapa di antaranya.

Apakah kafein membuat ketagihan?

Pada tahun 2013, American Psychiatric Association (APA) menambahkan penarikan kafein ke daftar kondisi yang diakui dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-V). Namun, tidak semua konsumen kafein mengalami gejala putus zat jika berhenti mengonsumsi kafein.

Orang yang tiba-tiba berhenti minum kopi mungkin mengalami gejala sekitar 12 hingga 24 jam setelah berhenti. Ini memuncak setelah 20 hingga 48 jam sebelum menghilang. Mengurangi asupan kafein secara bertahap selama beberapa hari tidak memicu gejala-gejala ini.

Tidak seperti obat lain, kafein belum terbukti mengaktifkan jalur di otak yang berhubungan dengan kecanduan.

Oleh karena itu, kafein tidak dianggap sebagai zat adiktif.

Apakah kafein bersifat diuretik?

Kafein telah dikaitkan dengan peningkatan volume dan frekuensi urin, menyebabkan tubuh kehilangan air dan elektrolit seperti kalium dan natrium.

Namun, peneliti belum menemukan perbedaan signifikan dalam kehilangan cairan antara orang yang minum atau tidak minum kopi.

Satu tim menyimpulkan bahwa: “Kopi, ketika dikonsumsi dalam jumlah sedang oleh laki-laki yang terbiasa dengan kafein memberikan kualitas hidrasi yang serupa dengan air.”

Kehilangan air tambahan dapat terjadi jika seseorang mengkonsumsi lebih dari 250 mg sehari, tetapi cairan yang dikonsumsi dengan minuman tersebut kemungkinan akan menebus kehilangan apapun.

Apakah kopi menyebabkan osteoporosis?

Kafein dapat mempengaruhi cara tubuh menyerap kalsium, dan ini menimbulkan kekhawatiran bahwa minum kopi dapat menyebabkan osteoporosis.

Namun, ini belum dikonfirmasi oleh penelitian.

Sebuah studi data di Swedia untuk lebih dari 60.000 wanita menemukan bahwa: “Konsumsi kopi yang tinggi dikaitkan dengan sedikit pengurangan kepadatan tulang yang tidak berarti peningkatan risiko patah tulang.”

Wanita dengan asupan kalsium yang baik melalui diet mereka tidak mungkin berisiko terkena osteoporosis akibat minum kopi.

Apakah kafein membuat Anda sadar?

Orang yang terlalu banyak minum alkohol sering beralih ke kopi atau minuman energi untuk membuat mereka sadar.

Namun, kafein tidak membuat seseorang sadar atau membuatnya bugar untuk mengemudi. Ini mungkin membuat mereka lebih waspada, tetapi itu tidak membalikkan penilaian buruk dan efek lain yang terkait dengan alkohol.

Bahkan, ini bisa lebih berbahaya karena, tanpa rasa kantuk, seseorang lebih mungkin percaya bahwa mereka tidak mabuk, yang dapat menyebabkan aktivitas berbahaya seperti mengemudi pulang atau mengonsumsi lebih banyak alkohol. (*)

Leave a Reply