Selasa, 18 Juni 2024
Djogja Info

Google mungkin membiarkan iklan saingan menjalankan iklan di YouTube

Djogjainfo – Google akan mengizinkan perantara periklanan lainnya untuk menjalankan iklan di YouTube, menurut Reuters.

Perusahaan saat ini mengharuskan pengiklan untuk menggunakan Pengelola Iklannya untuk menempatkan iklan di YouTube, yang telah menarik perhatian pejabat antimonopoli Uni Eropa.

Baca juga: Meta: Pemilik Facebook ingin membangun ‘superkomputer AI paling kuat di dunia’

Komisi Eropa membuka penyelidikan teknologi iklan Google pada tahun 2021 setelah dua tahun konsultasi informal.

Pejabat kompetisi juga menyebutkan kekhawatiran tentang potensi pembatasan tentang bagaimana platform iklan saingan dapat menjalankan iklan YouTube dan fakta bahwa pengiklan perlu menggunakan layanan Display & Video 360 dan Google Ads.

Investigasi berpusat pada apakah Google, sebuah divisi dari Alphabet, memberi dirinya keuntungan yang tidak adil di ruang iklan digital dengan membatasi data pengguna yang dapat diakses oleh pengiklan dan platform iklan saingan.

Reuters melaporkan bahwa konsesi Google dapat membantunya menyelesaikan kasus dan menghindari denda sebanyak 10 persen dari omset globalnya.

Alphabet menghasilkan pendapatan $257 miliar pada tahun 2021. Namun, diyakini bahwa Google perlu mengatasi masalah lain untuk menyelesaikan penyelidikan.

Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris juga melihat praktik teknologi iklan perusahaan. Di AS, senator bulan lalu mengajukan RUU dengan dukungan bipartisan yang akan memecah bisnis iklan Google jika itu menjadi undang-undang.

Baca juga: WhatsApp sedang mengerjakan fitur komunitas, kapan dirilis?

“Kami telah terlibat secara konstruktif dengan Komisi Eropa. Kami tidak memiliki apa-apa lagi untuk dibagikan pada tahap ini,” kata juru bicara Google kepada Engadget.

“Seperti inisiatif Privacy Sandbox, kami berkomitmen untuk bekerja dengan regulator dan industri yang lebih luas untuk mencapai hasil terbaik,” lanjutnya. (*)

Leave a Reply