Senin, 24 Juni 2024
Djogja Info

Ilmuwan China kembangkan teknologi 6G untuk komunikasi senjata hipersonik

Ilustrasi rudal. (pixabay)
Ilustrasi rudal. (pixabay)
Ilustrasi rudal. (pixabay)
Ilustrasi rudal. (pixabay)

Djogjainfo – Ilmuwan China telah menunjukkan bahwa teknologi terahertz generasi berikutnya dapat digunakan untuk deteksi dan pelacakan kendaraan hipersonik, sebuah kemajuan yang dapat mengarah pada aplikasi komunikasi 6G baru untuk rudal hipersonik.

Teknologi baru, yang dijelaskan dalam Journal of National University of Defense Technology pada hari Selasa, dapat memecahkan beberapa masalah pemadaman yang terjadi ketika mencoba membangun komunikasi dengan rudal atau kendaraan luar angkasa yang melaju dengan kecepatan lima kali kecepatan suara atau lebih cepat.

Biasanya, ketika kendaraan hipersonik dekat ruang angkasa – baik pesawat ruang angkasa atau rudal – berjalan melalui atmosfer dengan kecepatan jauh lebih cepat daripada kecepatan suara, gesekan antara permukaannya dan udara di sekitarnya membentuk selubung plasma, menurut para ilmuwan.

Dikutip dari The Independent, mereka mengatakan lapisan gas panas terionisasi di sekitar kendaraan dapat menyebabkan pemadaman komunikasi yang dapat berlangsung hingga 10 menit – masalah yang dikenal sebagai “penghalang hitam”.

“Selongsong plasma yang terbentuk selama masuknya kembali kendaraan hipersonik jarak dekat akan mengganggu [dengan] deteksi gelombang elektromagnetik,” para ilmuwan menjelaskan dalam penelitian tersebut.

Dalam penelitian baru, para ilmuwan, termasuk Yao Jianquan dari School of Precision Instruments and Opto-electronics Engineering di Universitas Tianjin China, membangun perangkat laser yang dapat menghasilkan pancaran gelombang elektromagnetik terus menerus dalam pita terahertz.

Rentang frekuensi antara gelombang mikro dan inframerah ini juga digunakan untuk teknologi 6G generasi berikutnya, yang diharapkan dapat merevolusi komunikasi.

Sistem komunikasi semacam itu diperbarui hampir setiap dekade dan juga dikenal sebagai generasi atau hanya “G.”

Dalam studi baru, para peneliti membangun model kendaraan ruang dekat yang khas dan memodelkan distribusi selubung plasma di bawah kondisi penerbangan yang berbeda selama proses masuk kembali.

Mereka juga mensimulasikan karakteristik transmisi gelombang elektromagnetik terahertz dalam selubung plasma.

Para ilmuwan dapat mengkonfirmasi menggunakan eksperimen pencitraan di lingkungan laboratorium bahwa gelombang terahertz frekuensi tinggi dapat menembus selubung plasma secara efektif.

Gelombang terahertz dapat dengan mudah menembus selubung plasma yang dihasilkan oleh senjata hipersonik dengan kecepatan 10 kali kecepatan suara atau bahkan lebih cepat “seolah-olah penghalang hitam tidak ada,” South China Morning Post melaporkan.

Sementara peluncuran komersial teknologi 6G masih belum diharapkan dalam waktu dekat karena kendala teknis yang masih ada, para ahli mengatakan itu dapat menawarkan beberapa aplikasi baru, termasuk pemosisian dalam ruangan yang lebih akurat, mengemudi otomatis yang lebih baik, dan peningkatan dalam penerbangan dan di tempat. memindahkan konektivitas.

Terlepas dari keuntungan streaming data ratusan kali lebih cepat, sensitivitasnya yang lebih tinggi juga diharapkan memungkinkan transmisi informasi biologis yang lebih baik seperti data dari napas yang dihembuskan dan kadar glukosa, memungkinkan diagnosis penyakit dan deteksi penularan.

Namun, penelitian sebelumnya telah memperingatkan bahwa aplikasi dalam kendaraan hipersonik bisa lebih menantang, karena sinyal terahertz, terutama dalam rentang frekuensi yang lebih rendah, dapat memburuk saat melewati selubung plasma. (*)

Leave a Reply