Kesehatan

Jenis, nutrisi, kalori, manfaat dari pir untuk kesehatan

×

Jenis, nutrisi, kalori, manfaat dari pir untuk kesehatan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi buah pir. (pixabay)
Ilustrasi buah pir. (pixabay)
Ilustrasi buah pir. (pixabay)
Ilustrasi buah pir. (pixabay)

Djogjainfo – Pir merupakan buah yang lembut dan manis dengan bagian tengah berserat. Buah ini kaya akan antioksidan esensial, senyawa tanaman, dan serat makanan. Pir mengemas semua nutrisi ini dalam buah bebas lemak dan bebas kolesterol yaitu sekitar 100 kalori.

Sebagai bagian dari diet seimbang dan bergizi, mengonsumsi pir dapat mendukung penurunan berat badan dan mengurangi risiko seseorang terkena kanker, diabetes, dan penyakit jantung.

Ada lebih dari 3.000 jenis pir di seluruh dunia. Mereka bervariasi dalam ukuran, bentuk, rasa manis, dan kerenyahan.

Manfaat pir

Dikutip dari medical news today, mengkonsumsi semua jenis buah dan sayuran dapat mengurangi risiko beberapa kondisi kesehatan, tidak terkecuali buah pir.

Mereka menyediakan sejumlah besar serat dan nutrisi penting lainnya dan dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung, diabetes, dan kondisi usus tertentu.

Menyediakan serat

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan dan Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) telah mengembangkan pedoman diet yang mencakup rekomendasi untuk tujuan nutrisi harian.

Mereka merekomendasikan agar pria berusia antara 14 dan 50 tahun mengonsumsi 30,8 hingga 33,6 g serat makanan per hari, tergantung pada usia. Untuk wanita antara usia 14 dan 50 tahun, asupan yang disarankan adalah 25,2 hingga 28 g per hari, tergantung pada usia.

Untuk orang dewasa di atas usia 50, rekomendasinya adalah 28 g per hari untuk pria dan 22,4 g per hari untuk wanita.

Meningkatkan asupan buah dan sayuran adalah cara yang cukup mudah untuk meningkatkan asupan serat.

Misalnya, hanya satu buah pir berukuran sedang yang menyediakan 5,5 g serat, yang kira-kira 22% dari asupan harian yang direkomendasikan untuk wanita di bawah usia 50 tahun.

Pir juga mengandung serat larut yang disebut pektin, yang memelihara bakteri usus dan meningkatkan kesehatan usus.

Faktanya, USDA menyarankan asupan serat yang cukup meningkatkan fungsi usus yang sehat dan dapat meningkatkan perasaan kenyang setelah makan. Ini juga dapat menurunkan risiko penyakit jantung seseorang dan mengurangi kadar kolesterol total mereka.

Peningkatan rasa kenyang setelah makan dapat mendukung penurunan berat badan, karena seseorang akan merasa kurang keinginan untuk ngemil di antara waktu makan.

Sebuah studi 2015 menemukan hubungan antara peningkatan asupan serat dan peningkatan penurunan berat badan untuk orang dengan obesitas.

Juga, sebuah tinjauan tahun 2020 dari studi pada manusia menemukan bahwa serat makanan dapat berperan dalam mengatur sistem kekebalan dan peradangan.

Ini juga dapat mengurangi risiko kondisi terkait peradangan seperti penyakit kardiovaskular, diabetes, kanker, dan obesitas.

Mengobati divertikulosis

Divertikulitis terjadi ketika kantung menonjol di lapisan usus besar, yang disebut divertikulosis, mengembangkan infeksi dan peradangan.

Sebuah tinjauan tahun 2020 menyarankan bahwa asupan serat tinggi setidaknya 30 g per hari dapat mengurangi risiko penyakit divertikular. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan pada efek dari berbagai sumber serat dan risiko divertikulosis.

Juga tidak jelas bagaimana serat mengurangi risiko divertikulosis, sehingga diperlukan lebih banyak penelitian di bidang ini.

Mengurangi risiko penyakit kardiovaskular

Sebuah studi tahun 2019 tentang buah pir menyarankan bahwa orang dengan sindrom metabolik yang makan dua buah pir per hari selama 12 minggu mengalami sedikit penurunan tekanan darah sistolik dan tekanan nadi. Tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko penyakit kardiovaskular.

Mendorong detoksifikasi

Buang air besar yang teratur dan cukup sangat penting untuk pembuangan racun setiap hari melalui empedu dan tinja.

Pir memiliki kandungan air yang tinggi, sehingga membantu menjaga feses tetap lembut dan membuang racun dari sistem pencernaan.

Sebuah tinjauan sistematis 2015 tentang manfaat kesehatan buah pir menunjukkan bahwa efek pencaharnya berasal dari kandungan serat dan fruktosa yang tinggi.

Fruktosa adalah gula alami yang terjadi di sebagian besar buah-buahan.

Melawan radikal bebas

Pir mengandung antioksidan tingkat tinggi, termasuk vitamin C, vitamin K, dan tembaga. Bahan kimia ini melawan efek radikal bebas, melindungi sel dari kerusakan yang diakibatkannya.

Radikal bebas berkembang ketika tubuh mengubah makanan menjadi energi, dan mereka dapat berkontribusi pada pertumbuhan kanker.

Risiko

Banyak buah-buahan, termasuk pir, mengandung jumlah fruktosa yang lebih tinggi daripada glukosa, menjadikannya makanan FODMAP yang tinggi.

FODMAP adalah singkatan dari “oligosakarida yang dapat difermentasi, disakarida, monosakarida, dan poliol,” yang merupakan semua bentuk karbohidrat rantai pendek yang dapat difermentasi.

Diet rendah karbohidrat jenis ini dapat mengurangi gejala pencernaan umum untuk orang yang sensitif terhadap FODMAP.

Misalnya, diet tinggi FODMAP dapat meningkatkan gas, kembung, nyeri, dan diare pada beberapa individu dengan sindrom iritasi usus besar (IBS). Untuk alasan ini, penderita IBS harus berbicara dengan ahli gizi sebelum memasukkan buah pir ke dalam makanan. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *