Senin, 24 Juni 2024
Djogja Info

Kandungan dalam mint, manfaat dan risikonya

Ilustrasi daun mint. (pixabay)
Ilustrasi daun mint. (pixabay)
Ilustrasi daun mint. (pixabay)
Ilustrasi daun mint. (pixabay)

Djogjainfo – Mint atau mentha merupakan keluarga Lamiaceae, yang berisi sekitar 15 sampai 20 spesies tanaman, termasuk peppermint dan spearmint.

Produsen pasta gigi, permen karet, permen, dan produk kecantikan sering menggunakan minyak mint.

Menggunakan mint segar dan bumbu serta rempah-rempah lainnya dalam memasak dapat membantu seseorang menambah rasa sekaligus mengurangi asupan natrium dan gula mereka.

Sepanjang sejarah, orang telah menggunakan berbagai spesies tanaman mint dalam pengobatan. Berbagai jenis tanaman mint menawarkan berbagai kualitas antioksidan dan potensi manfaat kesehatan, terutama bagi orang yang memiliki sindrom iritasi usus besar (IBS).

Potensi manfaat

Mengatasi masalah pencernaan

Dikutip dari medical news today, mint adalah ramuan penenang yang telah digunakan orang selama ribuan tahun untuk membantu menenangkan sakit perut atau gangguan pencernaan.

Sebuah tinjauan 2019 menemukan bahwa studi terkontrol plasebo mendukung penggunaan minyak peppermint sebagai obat untuk berbagai kondisi pencernaan, termasuk gangguan pencernaan, IBS, sakit perut pada anak-anak, dan perasaan sakit setelah operasi.

Ahli menemukan bahwa mint bekerja melawan mikroba berbahaya, mengatur relaksasi otot, dan membantu mengendalikan peradangan.

Sebuah tinjauan berbeda dari tahun yang sama menilai 12 uji coba terkontrol secara acak dan menemukan bahwa minyak peppermint adalah intervensi yang aman dan efektif untuk gejala nyeri pada orang dewasa dengan IBS.

Namun, uji coba double-blind acak tahun 2019 dari 190 orang dengan IBS menemukan bahwa minyak peppermint tidak secara signifikan mengurangi gejala.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi manfaat produk mint dalam mengelola IBS.

Alergi

Tanaman mint mengandung zat antioksidan dan anti-inflamasi yang disebut asam rosmarinic.

Sebuah studi tahun 2019 pada tikus menemukan bahwa asam rosmarinic mengurangi gejala asma jika dibandingkan dengan kelompok kontrol yang tidak menerima suplemen.

Keluarga tanaman mint menyediakan berbagai senyawa tanaman yang memiliki efek anti-alergi, menurut tinjauan 2019 yang diterbitkan di Frontiers in Pharmacology.

Namun, kandungan ekstrak mint dalam minyak dan salep mungkin jauh lebih kuat daripada mint diet. Ada sedikit penelitian tentang efek diet mint pada gejala alergi.

Menenangkan gejala flu biasa

Mint mengandung mentol. Ini adalah dekongestan aromatik yang dapat membantu memecah dahak dan lendir, sehingga lebih mudah untuk dikeluarkan.

Menerapkan salep mentol atau gosok uap mungkin merupakan pengobatan yang aman dan efektif untuk anak-anak yang menderita flu biasa.

Namun, American Lung Association (ALA) menyarankan bahwa studi ilmiah tidak mendukung penggunaan mentol untuk mengatasi gejala pilek.

Meskipun demikian, beberapa orang mungkin menemukan bahwa gejala pilek berkurang setelah mengoleskan gosok uap mentol.

Kantor Suplemen Diet (ODS) menyarankan bahwa minyak peppermint dapat menyebabkan iritasi dan kemerahan pada kulit. Mereka merekomendasikan agar orang tua atau wali tidak mengoleskan salep langsung ke dada atau wajah anak karena kemungkinan efek samping yang serius setelah terhirup langsung.

Diet

Daun mint adalah ramuan lembut dengan batang lembut. Yang terbaik adalah menambahkannya mentah atau di akhir proses memasak. Ini membantu mereka mempertahankan rasa dan teksturnya yang lembut.

Saat membeli mint, cari daun yang cerah dan tidak bercacat. Simpan dalam kantong plastik yang dapat digunakan kembali di lemari es hingga 1 minggu.

Mint relatif mudah tumbuh, dan orang dapat membudidayakannya di rumah, menjadikannya cara yang berkelanjutan untuk menambah rasa pada makanan.

Saat menyiapkan mint, gunakan pisau tajam dan potong dengan lembut. Menggunakan pisau tumpul atau terlalu banyak memotong akan rusak dan menyebabkan hilangnya rasa pada permukaan talenan.

Masakan Timur Tengah, seperti daging domba, sup, dan salad sayuran sering kali mengandung mint sebagai penyedap rasa.

Risiko

Seperti banyak herbal, mint dapat mempengaruhi beberapa orang.

Orang dengan penyakit gastroesophageal reflux (GERD) tidak boleh menggunakan mint dalam upaya untuk menenangkan masalah pencernaan. Menurut review 2019, mint umumnya bertindak sebagai pemicu gejala GERD.

Mengambil minyak peppermint dalam dosis besar bisa menjadi racun. Sangat penting untuk tetap berpegang pada dosis minyak peppermint yang direkomendasikan.

Mentol murni beracun dan bukan untuk konsumsi internal. Orang hanya boleh mengoleskannya ke kulit atau permukaan terdekat, seperti bantal, untuk menyebarkan asap.

Jangan mengoleskan minyak mint ke wajah bayi atau anak kecil, karena dapat menyebabkan kejang yang menghambat pernapasan.

Bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk menentukan apakah obat Anda dapat berinteraksi dengan mint atau minyak mint. (*)

Leave a Reply