Senin, 24 Juni 2024
Djogja Info

Kandungan dan manfaat kacang tanah untuk kesehatan

Ilustrasi manfaat kacang tanah. (pixabay)
Ilustrasi manfaat kacang tanah. (pixabay)
Ilustrasi manfaat kacang tanah. (pixabay)
Ilustrasi manfaat kacang tanah. (pixabay)

Djogjainfo – Kacang tanah memiliki kandungan nutrisi yang tinggi. Kacang tanah adalah sumber protein nabati, serat, dan banyak vitamin serta mineral utama yang sangat baik.

Kacang bisa diolah menjadi berbagai macam menu, termasuk panggang, asin, dilapisi cokelat, dan sebagai selai kacang.

Seiring dengan kandungan nutrisinya yang menyehatkan, kacang tanah adalah makanan yang kaya kalori, sehingga paling menyehatkan jika dinikmati dalam jumlah sedang.

Kacang tanah merupakan sumber yang sangat baik dari lemak sehat, protein, dan serat. Selain itu juga mengandung banyak potasium, fosfor, magnesium, dan vitamin B. Meski tinggi kalori, kacang tanah kaya nutrisi dan rendah karbohidrat.

Dikutip dari medical news today, berikut adalah manfaat nutrisi utama dalam kacang.

  1. Protein

Kacang tanah adalah sumber protein nabati yang sangat baik, menawarkan 25,8 g per 100 g kacang, atau sekitar setengah dari kebutuhan protein harian seseorang.

Protein sangat penting untuk membangun dan memperbaiki sel-sel tubuh. Jumlah protein yang dibutuhkan seseorang bervariasi, tergantung pada usia dan tingkat aktivitasnya.

  1. Lemak sehat

Asam lemak adalah bagian penting dari setiap diet. Sebagian besar lemak dalam kacang adalah asam lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda, yang merupakan jenis lemak yang menyehatkan.

Menurut American Heart Association (AHA), mengonsumsi lemak tak jenuh tunggal dan lemak tak jenuh ganda alih-alih lemak jenuh dan trans dapat meningkatkan kadar kolesterol darah seseorang. Ini, pada gilirannya, menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Ada juga sejumlah kecil lemak jenuh dalam kacang. Lemak jenuh kurang menyehatkan daripada tak jenuh atau tak jenuh ganda.

Para ahli menghubungkan terlalu banyak lemak jenuh dengan penyakit kardiovaskular. Akibatnya, yang terbaik adalah makan kacang dalam jumlah sedang untuk mendapatkan manfaat kesehatan yang optimal.

  1. Serat makanan

Kacang tanah merupakan sumber serat makanan yang baik. Mereka mengandung 8,5 g per 100 g, yang sekitar seperempat dari asupan serat yang direkomendasikan pria atau sepertiga untuk wanita.

Serat adalah nutrisi yang menyehatkan jantung. AHA melaporkan bahwa makan makanan kaya serat meningkatkan kadar kolesterol darah dan menurunkan risiko penyakit jantung, stroke, obesitas, dan diabetes tipe 2.

Jenis kacang apa yang paling menyehatkan?

Kacang mentah adalah varietas yang paling menyehatkan. Selai kacang adalah pilihan yang cocok, menawarkan kandungan nutrisi yang sehat dan berbagai manfaat kesehatan.

Orang juga bisa membeli kacang panggang yang diasinkan. Makan jenis ini tidak apa-apa dalam jumlah sedang, meskipun mengonsumsi terlalu banyak natrium dikaitkan dengan tekanan darah tinggi dan penyakit jantung.

AHA merekomendasikan batas ideal 1.500 mg sodium per hari, dan tidak lebih dari 2.300 mg sodium (setara dengan 1 sendok teh garam) terutama untuk orang dengan tekanan darah tinggi.

Jika memungkinkan, pilih kacang mentah dengan kulit yang menempel. Kulit kacang tanah mengandung antioksidan. Antioksidan membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas. Produsen biasanya membuang kulit dari sebagian besar kacang yang dipanggang atau diasinkan.

Orang dapat menikmati kacang dan selai kacang secukupnya sebagai camilan sepanjang hari. Dalam makanan utama, kacang menjadi tambahan yang bagus untuk salad atau masakan Thailand.

Manfaat kacang tanah untuk kesehatan

Makan kacang memiliki tiga manfaat kesehatan utama, yakni mendukung kesehatan jantung, menjaga berat badan yang sehat, mengelola gula darah.

Bagian berikut membahas manfaat ini dan ilmu di baliknya.

  1. Mendukung kesehatan jantung

Kacang tanah mengandung lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda yang lebih sehat daripada lemak jenuh. Rasio lemak ini membuat kacang tanah lebih baik untuk jantung daripada sumber lemak dengan proporsi lemak jenuh yang lebih tinggi.

Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa makan 46 g kacang tanah atau selai kacang setiap hari dapat meningkatkan kesehatan jantung bagi penderita diabetes.

  1. Menjaga berat badan yang sehat

Karena kacang kaya akan lemak, protein, dan serat yang menyehatkan, kacang menjadi camilan yang mengenyangkan. Makan mereka dalam jumlah sedang dapat membantu seseorang mempertahankan berat badan yang sehat.

Penelitian menemukan bahwa wanita yang makan kacang, termasuk kacang tanah, dua kali seminggu memiliki risiko kenaikan berat badan dan obesitas yang sedikit lebih rendah selama 8 tahun dibandingkan mereka yang jarang makan kacang.

Sebuah studi skala besar menemukan bahwa makan kacang tanah dan kacang-kacangan lainnya dapat mengurangi risiko obesitas seseorang selama 5 tahun.

  1. Mengelola kadar gula darah

Kacang tanah adalah makanan yang sangat baik untuk penderita diabetes atau yang berisiko diabetes. Kacang tanah memiliki indeks glikemik (GI) yang rendah, artinya kacang tidak menyebabkan lonjakan besar kadar gula darah.

Ahli gizi melihat makanan dengan GI 55 atau lebih rendah sebagai makanan GI rendah, dan makanan dengan GI lebih dari 70 adalah makanan GI tinggi. Kacang tanah memiliki skor GI 23, menjadikannya makanan dengan GI rendah. Pelajari lebih lanjut tentang skala GI di sini.

 

Kacang tanah membantu mengontrol kadar gula darah karena relatif rendah karbohidrat tetapi tinggi protein, lemak, dan serat. Serat memperlambat proses pencernaan, memungkinkan pelepasan energi yang lebih stabil, dan protein membutuhkan waktu lebih lama untuk terurai daripada karbohidrat sederhana.

Penelitian menunjukkan bahwa makan selai kacang atau kacang tanah dapat membantu wanita dengan obesitas dan risiko diabetes tipe 2 yang lebih tinggi untuk mengelola kadar gula darah mereka.

Risiko dan pertimbangan

Kacang tanah mengandung protein yang disebut arachin dan conarachin. Beberapa orang sangat alergi terhadap protein ini. Bagi orang-orang ini, kacang dapat menyebabkan reaksi alergi yang mengancam jiwa.

Karena kacang tinggi kalori, masuk akal untuk memakannya dalam jumlah sedang sebagai bagian dari diet seimbang. Mengkonsumsi terlalu banyak kalori dapat menyebabkan penambahan berat badan. Ini benar terlepas dari apakah makanan itu berasal dari kalori yang bergizi atau tidak.

Kacang panggang dan asin mungkin kurang menyehatkan dibandingkan kacang mentah karena kandungan natriumnya yang tinggi. Konon, jika orang mengonsumsinya dalam jumlah sedang, mereka dapat menikmatinya sebagai bagian dari diet yang sehat dan seimbang. (*)

Leave a Reply