Sabtu, 13 Juli 2024
Djogja Info

Manfaat kesehatan makan tomat dan risiko yang ditimbulkan

tomat segar. (pixabay)
tomat segar. (pixabay)
tomat segar. (pixabay)
tomat segar. (pixabay)

Djogjainfo – Tomat adalah makanan super padat nutrisi yang menawarkan manfaat untuk berbagai sistem tubuh. Kandungan nutrisinya membantu kesehatan kulit, penurunan berat badan, dan kesehatan jantung.

Terlepas dari popularitas tomat, hanya 200 tahun yang lalu tomat dianggap beracun di Amerika Serikat (AS). Hal ini mungkin karena tanaman tersebut termasuk dalam keluarga nightshade beracun.

Manfaat makan tomat

Tomat adalah makanan nabati yang sangat bergizi.

Manfaat mengkonsumsi berbagai jenis buah dan sayuran sangat mengesankan, dan tomat tidak berbeda.

Ketika proporsi makanan nabati dalam makanan meningkat, risiko terkena penyakit jantung, diabetes, dan kanker berkurang.

Ada berbagai jenis dan ukuran tomat, dan mereka dapat disiapkan dengan cara yang berbeda. Ini termasuk tomat ceri, tomat rebus, tomat mentah, sup, jus, dan puree.

Manfaat kesehatan dapat bervariasi antar jenis. Misalnya, tomat ceri memiliki kandungan beta-karoten yang lebih tinggi daripada tomat biasa.

Asupan buah dan sayuran yang tinggi juga terkait dengan kesehatan kulit dan rambut, peningkatan energi, dan penurunan berat badan.

Meningkatkan konsumsi buah dan sayuran secara signifikan menurunkan risiko obesitas dan kematian secara keseluruhan.

Dikutip dari medical news today, berikut adalah beberapa manfaat yang didapatkan ketika megonsumsi tomat.

1) Kanker

Tomat adalah sumber vitamin C dan antioksidan lainnya yang sangat baik. Dengan komponen tersebut, tomat dapat membantu memerangi pembentukan radikal bebas. Radikal bebas diketahui dapat menyebabkan kanker.

Sebuah studi baru-baru ini dalam jurnal Molecular Cancer Research menghubungkan asupan beta-karoten tingkat tinggi dengan pencegahan perkembangan tumor pada kanker prostat.

Tomat juga mengandung likopen. Lycopene adalah polifenol, atau senyawa tanaman, yang telah dikaitkan dengan satu jenis pencegahan kanker prostat. Ini juga memberi tomat warna merah khas mereka.

Produk tomat menyediakan 80 persen likopen makanan yang dikonsumsi di A.S.

Sebuah studi dari populasi Jepang menunjukkan bahwa konsumsi beta-karoten dapat mengurangi risiko kanker usus besar. Asupan serat dari buah-buahan dan sayuran dikaitkan dengan penurunan risiko kanker kolorektal.

Diet kaya beta-karoten dapat memainkan peran protektif terhadap kanker prostat.

Penelitian berbasis manusia lebih lanjut diperlukan untuk mengeksplorasi kemungkinan peran likopen dan beta-karoten dalam mencegah atau mengobati kanker.

2) Tekanan darah

Mempertahankan asupan natrium yang rendah membantu menjaga tekanan darah yang sehat. Namun, meningkatkan asupan kalium mungkin sama pentingnya karena efek pelebarannya pada arteri.

Menurut Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional (NHANES), kurang dari 2 persen orang dewasa AS memenuhi asupan kalium harian yang direkomendasikan sebesar 4.700 miligram (mg).

Asupan kalium tinggi dan natrium rendah juga dikaitkan dengan penurunan risiko kematian sebesar 20 persen dari semua penyebab.

3) Kesehatan jantung

Kandungan serat, potasium, vitamin C, dan kolin dalam tomat semuanya mendukung kesehatan jantung.

Peningkatan asupan kalium, bersama dengan penurunan asupan natrium, adalah perubahan pola makan paling penting yang dapat dilakukan rata-rata orang untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

Tomat juga mengandung folat. Ini membantu menyeimbangkan kadar homosistein. Homosistein adalah asam amino yang dihasilkan dari pemecahan protein. Dikatakan meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke. Pengelolaan kadar homosistein oleh folat mengurangi salah satu faktor risiko penyakit jantung.

Tidak hanya asupan kalium yang tinggi juga dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit kardiovaskular, tetapi juga dikenal untuk melindungi otot

melawan kerusakan, menjaga kepadatan mineral tulang, dan mengurangi produksi batu ginjal.

4) Diabetes

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang dengan diabetes tipe 1 yang mengonsumsi makanan tinggi serat memiliki kadar glukosa darah yang lebih rendah, sementara orang dengan diabetes tipe 2 mungkin mengalami peningkatan kadar gula darah, lipid, dan insulin. Satu cangkir tomat ceri menyediakan sekitar 2 gram (g) serat.

The American Diabetes Association merekomendasikan untuk mengonsumsi sekitar 25 g serat per hari untuk wanita dan diperkirakan 38 g per hari untuk pria.

5) Sembelit

Makan makanan yang tinggi kandungan air dan serat, seperti tomat, dapat membantu hidrasi dan mendukung pergerakan usus yang normal. Tomat sering digambarkan sebagai buah pencahar.

Serat menambah jumlah besar pada tinja dan bermanfaat untuk mengurangi sembelit. Namun, menghilangkan serat dari makanan juga menunjukkan dampak positif pada sembelit.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi kualitas pencahar tomat.

6) kesehatan mata

Tomat merupakan sumber yang kaya likopen, lutein, dan beta-karoten. Ini adalah antioksidan kuat yang telah terbukti melindungi mata dari kerusakan akibat cahaya, perkembangan katarak, dan degenerasi makula terkait usia (AMD).

Studi Penyakit Mata Terkait Usia (AREDS) baru-baru ini menemukan bahwa orang dengan asupan makanan tinggi karotenoid lutein dan zeaxanthin, keduanya hadir dalam tomat, memiliki pengurangan 35 persen dalam risiko AMD neovaskular.

7) Kulit

Kolagen adalah komponen penting dari kulit, rambut, kuku, dan jaringan ikat.

Produksi kolagen dalam tubuh bergantung pada vitamin C. Kekurangan vitamin C dapat menyebabkan penyakit kudis. Karena vitamin C adalah antioksidan kuat, asupan yang rendah dikaitkan dengan peningkatan kerusakan akibat sinar matahari, polusi, dan asap.

Ini dapat menyebabkan kerutan, kulit kendur, noda, dan efek kesehatan kulit lainnya yang merugikan.

8) Kehamilan

Asupan folat yang cukup sangat penting sebelum dan selama kehamilan untuk melindungi dari cacat tabung saraf pada bayi.

Asam folat adalah bentuk sintetis dari folat. Ini tersedia dalam suplemen tetapi juga dapat ditingkatkan melalui langkah-langkah diet.

Meskipun disarankan agar wanita yang sedang hamil mengonsumsi suplemen asam folat, tomat adalah sumber folat alami yang bagus. Ini berlaku sama untuk wanita yang mungkin hamil dalam waktu dekat.

Risiko

Memasukkan tomat ke dalam makanan memiliki risiko tertentu.

Setiap tahun, Environmental Working Group (EWG) menyusun daftar buah dan sayuran dengan tingkat residu pestisida tertinggi. Makanan ini dikenal sebagai Dirty Dozen.

Untuk tahun 2017, tomat adalah nomor 10 dan tomat ceri nomor 14 dalam daftar. Meskipun belum terbukti bahwa makan makanan organik memiliki manfaat kesehatan secara keseluruhan, EWG menyarankan agar orang membeli tomat organik jika memungkinkan.

Membeli organik meminimalkan paparan pestisida, meskipun ini belum terbukti secara pasti untuk mencegah penyakit.

Ingatlah untuk mencuci tomat sebelum dimakan.

Beta-blocker, sejenis obat yang paling sering diresepkan untuk penyakit jantung, dapat menyebabkan kadar kalium meningkat dalam darah. Makanan potasium tinggi seperti tomat harus dikonsumsi dalam jumlah sedang saat mengonsumsi beta-blocker.

Mengkonsumsi terlalu banyak potasium bisa berbahaya bagi orang dengan gangguan fungsi ginjal. Kegagalan untuk menghilangkan kelebihan kalium dari darah bisa berakibat fatal.

Mereka yang menderita penyakit gastroesophageal reflux (GERD) mungkin mengalami peningkatan gejala seperti mulas dan muntah saat mengonsumsi makanan yang sangat asam seperti tomat. Reaksi individu bervariasi.

Nutrisi dari satu jenis makanan tidak memberikan gambaran yang lengkap tentang bagaimana mencapai pola makan yang sehat. Lebih baik makan makanan yang bervariasi daripada berkonsentrasi pada makanan individu. (*)

Leave a Reply