Minggu, 21 Juli 2024
Djogja Info

Manfaat Makan Cokelat Hitam, Bisa Menjaga Kebugaran

Ilustrasi cokelat. (pixabay)
Ilustrasi cokelat. (pixabay)

Djogjainfo – Temuan menunjukkan bahwa sedikit cokelat hitam dapat meningkatkan kinerja dalam pelatihan kebugaran.

Jus bit populer di kalangan atlet elit sebagai alat untuk meningkatkan kinerja, karena kandungan nitratnya yang tinggi.

Nitrat dalam jus bit diubah menjadi oksida nitrat dalam tubuh, menyebabkan pembuluh darah melebar dan mengurangi konsumsi oksigen, membantu atlet mempertahankan kecepatannya lebih lama.

Mayo Clinic menunjukkan bahwa cokelat dan kakao dapat berperan dalam mengurangi risiko penyakit jantung.

Flavanols hadir dalam biji kakao memiliki efek antioksidan yang mengurangi kerusakan sel yang terlibat dalam penyakit jantung.

Mereka juga dapat membantu menurunkan tekanan darah dan meningkatkan fungsi pembuluh darah.

Namun, Mayo Clinic memperingatkan bahwa tidak semua manfaat cokelat terbukti. Cokelat harus dikonsumsi dalam jumlah sedang, kata mereka, karena tambahan lemak dan gula dapat menyebabkan penambahan berat badan dan masalah kesehatan lainnya.

Flavanol bisa menjadi kunci kesuksesan cokelat

Salah satu flavanol dalam biji kakao dan cokelat hitam adalah epicatechin. Epicatechin meningkatkan produksi oksida nitrat dalam tubuh.

Mahasiswa penelitian pascasarjana Rishikesh Kankesh Patel, dari Kingston University di London, Inggris, ingin mengetahui apakah cokelat hitam dapat memberikan manfaat yang serupa dengan bit.

Patel mengundang sembilan pesepeda amatir untuk berpartisipasi dalam penelitian yang diawasi oleh pemimpin bidang ilmu olahraga Dr. Owen Spendiff dan dosen senior analisis olahraga James Brouner.

Para pengendara sepeda menjalani tes kebugaran awal untuk memberikan dasar untuk perbandingan, dan kemudian mereka dimasukkan ke dalam dua kelompok.

Semua peserta menukar salah satu camilan harian mereka dengan 1,5 ons cokelat selama 2 minggu. Satu kelompok mengonsumsi cokelat hitam yang kaya akan flavanol, dan kelompok lainnya mengonsumsi cokelat putih.

Setelah 2 minggu, pengendara sepeda melakukan serangkaian tes latihan bersepeda, termasuk latihan sedang dan uji waktu, di laboratorium kinerja olahraga Kingston. Para peneliti mengukur detak jantung dan tingkat konsumsi oksigen mereka.

Performa meningkat setelah makan cokelat

Para peserta kemudian beristirahat selama seminggu, sebelum beralih jenis cokelat dan mengulangi uji coba 2 minggu dan tes latihan.

Setelah makan cokelat hitam, pengendara menggunakan lebih sedikit oksigen saat bersepeda dengan kecepatan sedang. Mereka juga bersepeda lebih jauh dalam time trial 2 menit.

Patel berkomentar: “Baik cokelat hitam maupun jus bit diketahui meningkatkan oksida nitrat, yang merupakan mekanisme utama yang kami yakini berada di balik hasil ini. Kami menemukan bahwa orang dapat berolahraga secara efektif lebih lama setelah makan cokelat hitam, sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya dengan cara ini.”

Patel, yang menyelesaikan studinya sebagai bagian dari gelar sarjana ilmu olahraga di Universitas Kingston, sekarang sedang menyelidiki cokelat hitam sebagai bagian dari tesis doktoralnya.

Dia berharap untuk menetapkan tingkat optimal flavanol dalam cokelat hitam untuk meningkatkan kinerja atletik, dan dia memperkirakan cokelat hitam berpotensi dimasukkan dalam diet atlet ketahanan.

Dia menunjukkan bahwa kadar flavanol dalam cokelat yang tersedia secara komersial bervariasi.

Setelah menetapkan dosis dan durasi optimal, Patel berencana untuk membandingkan efek konsumsi cokelat dengan jus bit dan mempelajari dampak menggabungkan keduanya, karena keduanya meningkatkan produksi oksida nitrat dengan cara yang sedikit berbeda.

Masih belum jelas apakah peningkatan kinerja itu bersifat jangka pendek, misalnya, mulai berlaku dalam hari yang sama setelah konsumsi, atau jika dibutuhkan lebih lama, seperti yang disarankan oleh temuan saat ini.

Meningkatkan efisiensi untuk ketahanan atlet

Dosen analisis olahraga James Brouner, yang juga seorang pelari jarak jauh, mengatakan penelitian menunjukkan bahwa cokelat hitam dapat bermanfaat bagi ketahanan atlet.

Brouner mencatat bahwa penting bagi atlet ketahanan untuk menjadi seefisien mungkin. Dia menambahkan bahwa banyak atlet mengkonsumsi jus bit untuk tujuan ini tetapi tidak menikmati rasanya.

Cokelat hitam bisa menawarkan manfaat yang sama, tetapi dengan rasa yang lebih baik.

Dia menambahkan: “Saat melakukan aktivitas berbasis daya tahan, menjadi sehemat mungkin dalam penyediaan energi adalah kunci untuk meningkatkan kinerja Anda. Dari hasil kami, konsumsi cokelat hitam telah mengubah respons peserta terhadap aktivitas tersebut dan karenanya dapat meningkatkan kinerja daya tahan mereka.”

Apakah mungkin untuk mengetahui apakah cokelat yang tersedia secara komersial cocok untuk meningkatkan kinerja.

“Cokelat yang tersedia secara komersial umumnya tidak mempublikasikan konten flavanol pada labelnya. Karena hubungan antara persentase kakao dan flavanol saat ini belum ditetapkan, sangat sulit untuk menentukan cokelat hitam mana yang akan memberikan manfaat kinerja terbesar berdasarkan labelnya.” (*)

Leave a Reply