Tekno

Meta: Pemilik Facebook ingin membangun ‘superkomputer AI paling kuat di dunia’

×

Meta: Pemilik Facebook ingin membangun ‘superkomputer AI paling kuat di dunia’

Sebarkan artikel ini
Seorang karyawan Facebook berfoto selfie di depan nama dan logo baru perusahaan di luar kantor pusatnya di Menlo Park, California, Kamis, 28 Oktober 2021. (Ist)
Seorang karyawan Facebook berfoto selfie di depan nama dan logo baru perusahaan di luar kantor pusatnya di Menlo Park, California, Kamis, 28 Oktober 2021. (Ist)
Seorang karyawan Facebook berfoto selfie di depan nama dan logo baru perusahaan di luar kantor pusatnya di Menlo Park, California, Kamis, 28 Oktober 2021. (Ist)
Seorang karyawan Facebook berfoto selfie di depan nama dan logo baru perusahaan di luar kantor pusatnya di Menlo Park, California, Kamis, 28 Oktober 2021. (Ist)

Djogjainfo – Pemilik Facebook telah merancang dan membangun apa yang disebut AI Research SuperCluster, atau RSC, yang dikatakan sebagai salah satu superkomputer AI tercepat di dunia.

Ia berharap untuk menduduki puncak liga itu pada pertengahan 2022, katanya, dalam apa yang akan menjadi langkah besar menuju peningkatan kemampuan kecerdasan buatannya.

Itu sebagian terfokus pada metaverse, yang Meta telah mempertaruhkan masa depannya. Dengan teknologi baru itu, “Aplikasi dan produk yang digerakkan oleh AI akan memainkan peran penting”, katanya dalam pengumumannya.

RSC sedang digunakan untuk membuat model yang digunakan untuk pemrosesan bahasa alami serta visi komputer, kata Meta.

Ia berharap dapat menggunakannya untuk pengenalan suara dan teknologi lainnya di masa depan, katanya.

Tetapi juga berharap dapat membangun sistem AI yang sama sekali baru, katanya. Itu dapat mencakup kemampuan untuk menyediakan terjemahan suara waktu nyata untuk kelompok besar orang – sehingga tim besar, masing-masing berbicara bahasa yang berbeda, dapat bekerja atau bermain bersama, katanya.

Itu akan membutuhkan sejumlah teknologi yang belum sepenuhnya terwujud. Itu harus mampu menganalisis data dalam jumlah besar, dalam skenario keras seperti konser, dan memahaminya dalam berbagai bahasa, dialek, dan aksen.

Meta telah bekerja keras pada kecerdasan buatan sejak 2013, ketika membangun lab penelitian AI Facebook.

Ini telah membangun teknologi komputasi untuk pekerjaan itu sebelumnya – tetapi RSC adalah yang terbesar dan paling spektakuler.

Rencana untuk membangun infrastruktur komputasi baru untuk mendukung pekerjaan itu, berdasarkan yang benar-benar bersih, dimulai pada awal 2020, kata Facebook.

Tujuannya adalah untuk memungkinkannya melatih model yang dapat menganalisis kumpulan data sebesar exabyte – setara dengan 36.000 tahun video berkualitas tinggi.

RSC sudah bekerja hari ini. Tetapi Meta mengatakan akan terus mengembangkannya – membangun dari lebih dari 6.000 GPU hari ini menjadi 16.000, dan dengan demikian meningkatkan kinerja pelatihan AI-nya sebesar 2,5 kali lipat.

Itu akan memungkinkannya untuk meningkatkan kecerdasan buatan dalam layanan yang ada, “tetapi juga untuk memungkinkan pengalaman pengguna yang benar-benar baru, terutama di metaverse”, kata Meta dalam sebuah blog.

Seorang karyawan Facebook berfoto selfie di depan nama dan logo baru perusahaan di luar kantor pusatnya di Menlo Park, California, Kamis, 28 Oktober 2021. (Ist)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *