Minggu, 21 Juli 2024
Djogja Info

Space Force berhasil meluncurkan dua satelit ‘pengawasan lingkungan’ untuk mengawasi ‘orbit kritis’

Ilustrasi spacex luncurkan satelit. (pixabay)
Ilustrasi spacex luncurkan satelit. (pixabay)
Ilustrasi spacex luncurkan satelit. (pixabay)
Ilustrasi spacex luncurkan satelit. (pixabay)

Djogjainfo – Space Force berhasil meluncurkan dua satelit “pengawasan lingkungan” yang akan digunakan oleh dinas militer AS terbaru untuk mengawasi “orbit kritis.”

Satelit diluncurkan di atas United Launch Alliance Atlas 5 setinggi 196 kaki dari Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral Florida.

Space Force mengatakan bahwa mereka akan menggunakan satelit untuk memantau satelit ketinggian tinggi lainnya yang digunakan oleh stasiun relai komunikasi, pesawat ruang angkasa militer antara lain.

Dua satelit Geosynchronous Space Situational Awareness Program (GSSAP) akan mengorbit bumi sekitar 22.300 mil di atas khatulistiwa.

Pada ketinggian seperti itu, dibutuhkan 24 jam untuk menyelesaikan hanya satu orbit Bumi, memungkinkan pemandangan planet yang stabil.

Orbit seperti itu digunakan terutama oleh satelit komunikasi komersial, mata-mata dan stasiun peringatan dini militer dan pemantauan cuaca.

Jenderal Angkatan Luar Angkasa John Raymond mengatakan satelit GSSAP, yang dibangun oleh Northrop Grumman, memberi mereka “kemampuan pengawasan lingkungan.”

Dia menambahkan bahwa peluncuran “memungkinkan kita untuk lebih memahami apa yang terjadi di domain, terutama di orbit yang sangat kritis seperti orbit geosinkron.

“Secara historis, cara kami mengawasi atau memiliki kesadaran tentang domain adalah kami telah melakukan pengamatan dari radar atau kemampuan optik, dan kami telah menemukan alamat objek di luar angkasa, jika Anda mau,” katanya dikutip dari the independent.

Namun dia mengatakan mengetahui lokasi umum satelit tidak cukup.

“Jika Anda pindah ke domain pertempuran perang, Anda harus memiliki lebih banyak pengetahuan daripada hanya di mana sesuatu berada,” tambahnya.

“Anda harus memiliki beberapa wawasan tentang kemampuan itu, dan kemampuan pengawasan lingkungan ini telah memberi kami pandangan yang lebih lengkap tentang apa yang ada di luar angkasa, khususnya di domain geosinkron.” (*)

Leave a Reply