Sabtu, 15 Juni 2024
Djogja Info

Studi: Orang lajang merasa lelah karena kecocokan aplikasi kencan yang buruk

Ilustrasi aplikasi kencan. (Istimewa)

Djogjainfo – Mayoritas orang lajang yang menggunakan aplikasi kencan mengalami perasaan lelah karena kencan yang gagal dan niat yang tidak cocok, menurut penelitian baru.

Menurut aplikasi kencan Badoo, 78 persen dari kencan merasa stres dan kecewa dengan terus-menerus melakukan kencan yang tidak sesuai.

Rata-rata, aplikasi menemukan bahwa orang lajang pergi ke enam kencan yang gagal per tahun dan menghabiskan rata-rata £285 setahun untuk kencan yang buruk.
Berita Covid – langsung: Kepala WHO mengatakan pandemi bisa berakhir tahun ini jika dunia bekerja sama

Sekitar 31 persen dari mereka yang disurvei juga mengatakan bahwa mereka merasa sulit untuk mengungkapkan niat mereka dan apa yang mereka cari, karena takut akan apa yang orang lain pikirkan tentang mereka.

Sementara itu, 82 persen responden yang disurvei berharap mereka bisa lebih terbuka dan jujur ​​tentang niat mereka karena akan menguntungkan hubungan di masa depan.

Sekitar 31 persen dari mereka yang disurvei juga mengatakan bahwa mereka merasa sulit untuk mengungkapkan niat mereka dan apa yang mereka cari, karena takut akan apa yang orang lain pikirkan tentang mereka.

Sementara itu, 82 persen responden yang disurvei berharap mereka bisa lebih terbuka dan jujur ​​tentang niat mereka karena akan menguntungkan hubungan di masa depan.

Selain itu, Badoo menemukan bahwa banyak orang di aplikasi kencan membuat asumsi berdasarkan profil dan jenis kelamin orang.

Mereka menemukan bahwa 43 persen wanita percaya bahwa orang menganggap mereka ingin menetap, dan 49 persen pria merasa orang menganggap mereka hanya mencari sesuatu yang kasual.

Temuan ini dikumpulkan dari survei terhadap 1.000 orang yang dilakukan pada akhir Oktober.

Natasha Briefel, direktur pemasaran di Badoo berkomentar: “Berkencan lebih menyenangkan ketika Anda berada di halaman yang sama. Setelah menemukan bahwa niat yang tidak cocok adalah salah satu momok terbesar para dater, kami mulai membuat penawarnya. ”

Sebagai hasil dari temuannya, Badoo telah meluncurkan fitur baru yang mewajibkan para daters untuk menetapkan niat mereka sejak awal. (*)

Leave a Reply