Sabtu, 15 Juni 2024
Djogja Info

Ternyata, bermain game papan dapat meningkatkan kehidupan cinta Anda

Djogjainfo – Pasangan mungkin terkejut mengetahui apa pengaruh menghadiri kelas seni atau bermain permainan papan terhadap hubungan mereka.

Sebuah studi baru-baru ini dari Baylor University di Waco, TX, telah mengungkapkan bahwa pasangan romantis melepaskan oksitosin, yang disebut hormon cinta atau pelukan, ketika mereka menghabiskan waktu bersama dalam kegiatan rekreasi ini.

Apa yang paling mengejutkan para peneliti, bagaimanapun, adalah bahwa kenaikan kadar hormon tertinggi terjadi pada pria yang menghadiri kelas melukis.

Peningkatan oksitosin pada pria yang menggunakan kuas setidaknya dua kali lipat dari yang lain.

The Journal of Marriage and Family kini telah menerbitkan sebuah makalah tentang temuan tersebut.

Mengomentari efek dari dua jenis aktivitas pada tingkat oksitosin, penulis studi pertama dan yang sesuai Karen Melton, Ph.D., yang merupakan asisten profesor studi anak dan keluarga, mengatakan bahwa mereka “mengharapkan yang sebaliknya.”

Mereka mengantisipasi, jelasnya, bahwa “pasangan yang bermain permainan papan akan berinteraksi lebih banyak karena mereka berkomunikasi tentang permainan dan strategi, atau karena mereka bersaing, dan dengan lebih banyak interaksi, mereka akan melepaskan lebih banyak oksitosin.”

Dia dan rekan-rekannya percaya bahwa penelitian mereka adalah yang pertama untuk menyelidiki bagaimana berbagai jenis aktivitas rekreasi dapat memengaruhi tingkat oksitosin.

Oksitosin dan berbagai efeknya

Oksitosin adalah hormon yang digunakan otak untuk membawa pesan antar sel otak. Ini juga melepaskan hormon ke dalam aliran darah dari mana ia dapat melakukan perjalanan ke bagian lain dari tubuh.

Dari penelitian pada hewan, para ilmuwan telah mempelajari bahwa oksitosin memainkan peran penting dalam melahirkan, merangsang ASI sebagai respons terhadap isapan, perilaku sosial, dan ikatan, terutama antara ibu dan bayi dan antara pasangan menikah.

Studi pada manusia telah mengkonfirmasi bahwa membentuk keterikatan melibatkan oksitosin. Selain itu, mereka telah menunjukkan bahwa hormon dapat meningkatkan kepercayaan dan memiliki efek menenangkan pada stres, kecemasan, dan ketakutan.

Ada juga bukti yang mendukung gagasan bahwa meningkatkan kadar oksitosin dapat membantu mereka mengenali emosi orang lain dengan lebih mudah, dan meningkatkan kepercayaan dalam hubungan yang sudah mapan.

Sebaliknya, penelitian lain menunjukkan bahwa oksitosin tidak selalu mendorong kohesi sosial. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa hormon terlibat dalam kesombongan, kecemburuan, dan dalam mempromosikan non-kerja sama dengan kelompok lain, seperti ketika melindungi anggota rentan dari kelompoknya sendiri.

Para peneliti yang menyelidiki peran oksitosin dalam ikatan manusia dewasa juga menemukan bahwa hormon tersebut dapat bertindak “seperti kacamata berwarna mawar” tentang bagaimana individu memandang perilaku ikatan pasangan romantis mereka terhadap diri mereka sendiri.

Kencan malam: Permainan papan atau kelas seni?

Dr. Melton dan rekan mendaftarkan 20 pasangan berusia antara 25 dan 40 tahun dan secara acak menugaskan mereka untuk pergi ke salah satu dari dua jenis kencan: “kelas seni pasangan” atau “malam permainan.” Setiap kegiatan berlangsung selama kurang lebih 1 jam.

Pasangan-pasangan yang pergi pada permainan malam itu bermain kartu, permainan kata, catur, catur, domino, teka-teki, Monopoli, dan permainan lainnya. Pengaturannya akrab dan seperti rumah, dan pasangan memainkan permainan mereka sendiri.

Pasangan yang ditugaskan untuk kencan kelas seni menghadiri kelas melukis untuk pasangan. Ada dua kelas, masing-masing dengan lima pasangan dan latarnya adalah studio seni komunitas.

Semua individu menyelesaikan kuesioner enam item yang menanyakan seberapa akrab mereka dengan kegiatan yang mereka lakukan. Survei tersebut juga menyertakan pertanyaan tentang interaksi dengan pasangannya, seperti kontak mata, sentuhan, dan komunikasi.

Semua pasangan memberikan sampel urin sebelum dan sesudah kencan mereka. Dari sini, para peneliti dapat mengukur apakah atau seberapa banyak tingkat oksitosin telah berubah selama acara tersebut.

Hasilnya mengungkapkan bahwa kadar oksitosin naik untuk semua pasangan. Namun, peningkatan oksitosin pada pria di kelas melukis adalah 2 hingga 2,5 kali lebih tinggi daripada di kelompok lain.

Kelompok dengan kenaikan oksitosin tertinggi berikutnya adalah wanita yang bermain game. Setelah itu perempuan di kelas melukis, diikuti oleh laki-laki yang bermain game. Namun, perbedaan antara ketiga kelompok ini sangat kecil.

“Ini menunjukkan bahwa beberapa jenis kegiatan mungkin lebih bermanfaat bagi pria daripada wanita, dan sebaliknya,” komentar Dr. Melton.

Juga, survei menunjukkan bahwa mereka yang mengikuti kelas seni menyentuh pasangannya lebih sering daripada mereka yang bermain permainan papan.

Faktor kebaruan bisa menjadi penting juga

Dr Melton mencatat bahwa kelas seni biasanya bukan tempat di mana Anda mungkin berharap untuk berinteraksi dengan pasangan Anda.

“Namun terkadang, pasangan yang sedang melukis mengubah aktivitas tersebut menjadi waktu ikatan dengan memilih untuk berinteraksi – merangkul pasangan mereka atau hanya mengatakan, ‘Kerja bagus,’” tambahnya. (*)

Leave a Reply