Rabu, 22 Mei 2024
Djogja Info

Top Gun: Sutradara Maverick mengungkapkan jumlah kamera yang digunakan di lokasi syuting

(© 2022 Paramount Pictures. All rights reserved.)
(© 2022 Paramount Pictures. All rights reserved.)
(© 2022 Paramount Pictures. All rights reserved.)
(© 2022 Paramount Pictures. All rights reserved.)

Djogjainfo – Sutradara Maverick Joseph Kosinski mengungkap bagaimana dia dan timnya datang untuk merekam lebih dari 800 jam rekaman (813, tepatnya) untuk film Top Gun, yang akan dirilis di Inggris pada 25 Mei dan 27 Mei secara global.

“Sebagian dari [jumlah rekaman] itu hanyalah hasil dari menjalankan begitu banyak kamera,” pembuat film Spiderhead memberi tahu kami. “Kami memiliki enam kamera [Sony VENICE] di kokpit. Kami memiliki dua jet yang berjalan secara bersamaan. Jadi itu 12 kamera. Kami memiliki empat kamera melakukan ground-to-air, satu hingga dua kamera melakukan air-to-air, dan kami memiliki kamera yang dipasang di bagian luar pesawat.”

Itu 20 kakap yang berbeda, menurut hitungan kami. “Beberapa kamera itu harus dihidupkan saat pesawat lepas landas dan dimatikan saat mendarat,” tambah Kosinski. “Jadi hanya dari jumlah kamera yang berjalan, Anda menghasilkan banyak rekaman.”

Namun seperti yang diungkapkan sang sutradara, banyaknya kamera bukanlah jaminan keberhasilan filmografis: “Jika menyangkut fotografi udara, Anda mungkin memotret 14 jam sehari dan mendapatkan satu hingga dua menit hal-hal hebat. Dan itu hanya sifat dari pemotretan antena praktis, karena Anda berbicara tentang objek yang bergerak sangat cepat, kadang-kadang saling berpapasan.”

Adapun bagaimana Kosinski dan perusahaan memanfaatkan 14 jam hari itu, dia dan krunya mempertahankan jadwal produksi yang ketat. “Kami akan melakukan briefing dua jam di pagi hari dengan semua pilot, aktor, Tom [Cruise], editor dan sinematografer,” Kosinski memberi tahu kami, “dan kami akan melakukan setiap pengambilan gambar hari itu – saya pikir Saya memang menyukai 3800 storyboard – jadi kami selalu punya rencana.”

“Kemudian kami akan melakukan latihan satu jam, yang pada dasarnya adalah tiruan dari kokpit F-18. Aktor dan penerbang angkatan laut yang terbang bersama mereka akan berada di tanah di sebelah saya, dan kami akan kembali melalui dan melatih semuanya mulai dari menurunkan kaca mata hingga berkeringat di wajah hingga menyalakan kamera.”

Baru kemudian, setelah semua persiapan ini, para bintang film benar-benar akan terbang ke langit: “Kemudian mereka akan naik dan terbang selama satu jam,” kata Kosinski. “Mereka akan kembali, kami akan memuat rekamannya, kami akan menontonnya, memberi mereka catatan dan mengirimnya kembali. Jadi itu adalah proses yang sangat terlatih. ”

Komitmen yang sungguh-sungguh untuk mencapai hasil udara yang diinginkan pasti terbayar. Dalam ulasan tentang Top Gun: Maverick, Kosinski dan Cruise berhasil menghadirkan “serangkaian aksi aksi udara yang benar-benar meningkatkan standar untuk aksi tepi kursi Anda,” menambahkan bahwa “sangat mudah untuk merasakannya. seolah-olah Anda berada di atas sana bersama Maverick dan pilot lainnya yang melaju dengan kecepatan mendekati 1.000 mph.” (*)

Leave a Reply